Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Oktober 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Terlalu Banyak Waktu Luang Tak Selalu Bikin Bahagia?

Topcareer.id – Memiliki waktu luang adalah apa yang diinginkan banyak orang, tetapi itu bisa jadi hal yang lebih buruk, tergantung pada bagaimana kamu menghabiskannya.

Karena pemikiran konsensus cenderung percaya bahwa seiring bertambahnya waktu luang, demikian juga perasaan sejahtera seseorang — penelitian baru menemukan bahwa terlalu banyak waktu luang bisa menjadi hal yang buruk.

Sebuah studi yang dilakukan oleh American Psychological Association – diterbitkan dalam Journal of Personality and Social Psychology – menemukan waktu luang yang berlebihan dapat mengurangi kesejahteraan karena orang tidak menganggap waktu mereka produktif, yang berarti ada perbedaan antara menggunakan waktu untuk bekerja/hobi versus menghabiskan berjam-jam streaming acara TV.

“Lebih banyak waktu” tidak selalu mengarah pada kebahagiaan

“Orang sering mengeluh karena terlalu sibuk dan mengungkapkan ingin lebih banyak waktu. Tetapi apakah lebih banyak waktu sebenarnya terkait dengan kebahagiaan yang lebih besar?” Kata Marissa Sharif, asisten profesor pemasaran di University of Pennsylvania di Philadelphia.

“Kami menemukan bahwa kelangkaan waktu luang dalam satu hari menghasilkan stres yang lebih besar dan kesejahteraan subjektif yang lebih rendah. Sementara terlalu sedikit waktu itu buruk, memiliki lebih banyak waktu tidak selalu lebih baik,” ungkapnya, dikutip dari Ladders.

Sementara pekerja berjuang untuk menemukan waktu untuk memutuskan hubungan dengan pekerjaan, baik di kantor atau jarak jauh, menghilangkan stres dengan waktu luang tambahan tidak akan terjadi kecuali kamu produktif.

Baca juga: Ternyata Bergosip Punya Manfaat Positif, Ini Penjelasannya

Sharif mengatakan bahwa komponen kunci untuk menggunakan waktu luangmu dengan bijak adalah dengan menjadi produktif, yang mungkin agak sulit dipahami dalam konteks saat ini. Produktivitas tidak diukur dengan tetap sibuk; itu terkait dengan rasa tujuan dalam hidup.

Apa yang peneliti tentukan adalah tingkat waktu luang yang lebih tinggi secara signifikan terkait dengan tingkat kesejahteraan yang lebih tinggi, tetapi hanya sampai titik tertentu. Para peneliti mengatakan bahwa kesejahteraan mulai menurun sekitar dua jam dan mulai menurun setelah pukul lima.

Studi ini menampilkan eksperimen di mana peserta diminta untuk membayangkan memiliki waktu luang setiap hari, mulai dari sedang (3,5 jam) atau tinggi (7 jam). Dalam skenario ini, mereka diminta untuk membayangkan bagaimana mereka ingin menghabiskan waktu itu, apakah secara produktif, melalui hobi atau olahraga, atau tidak produktif, seperti menonton TV atau menggunakan komputer.

Tingkat kesejahteraan yang lebih rendah dilaporkan ketika peserta terlibat dalam kegiatan yang tidak produktif meskipun memiliki lebih banyak waktu luang.

Sebaliknya, ketika orang melakukan kegiatan produktif dengan lebih banyak waktu luang, mereka merasa mirip dengan orang yang memiliki waktu luang yang cukup.

“Temuan kami menunjukkan bahwa berakhir dengan seluruh waktu luang untuk diisi atas kebijaksanaan seseorang dapat membuat seseorang tidak bahagia. Sebaliknya, orang harus berusaha untuk memiliki waktu luang yang cukup untuk menghabiskan apa yang mereka inginkan,” kata Sharif.**(Feb)

Tinggalkan Balasan