Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Penelitian: Varian Delta Tingkatkan Risiko Penyakit Parah Bagi Wanita Hamil

Wanita hamil.

Topcareer.id – Dibandingkan dengan kasus virus corona sebelumnya dalam pandemi, infeksi varian Delta menyebabkan hasil yang lebih buruk bagi wanita hamil yang tidak divaksinasi, menurut data terbaru.

Dokter mempelajari 1.515 wanita hamil dengan COVID-19 yang menerima perawatan dari sistem kesehatan masyarakat besar di Dallas dari Mei 2020 hingga 4 September 2021.

Secara keseluruhan 81 wanita tidak divaksinasi dan mengalami penyakit parah akibat varian Delta termasuk 10 wanita yang membutuhkan ventilator dan dua yang meninggal.

Proporsi kasus parah atau kritis di antara wanita hamil adalah sekitar 5% hingga awal 2021.

Pada akhir musim panas, selama puncak lonjakan varian Delta, proporsi pasien hamil COVID-19 yang membutuhkan rawat inap melonjak menjadi 10% hingga 15%.

Hasil ini mereka laporkan dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology.

Wanita hamil menghadapi risiko lebih besar untuk komplikasi dengan semua jenis infeksi pernapasan parah.

Jadi, temuan risiko yang lebih tinggi dari varian Delta ini semakin menekankan perlunya mereka mendapatkan vaksinasi untuk COVID-19.

Pemimpin studi Dr. Emily Adhikari dari University of Texas Southwestern Medical Center mengatakan hal tersebut dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Pesan Menaker, Pekerja Komorbid, Ibu Hamil, dan Menyusui Diminta Kerja WFH

Pada hari Rabu (29/9), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menyerukan “tindakan segera” untuk meningkatkan vaksinasi COVID-19 bagi wanita yang sedang hamil.

Sementara itu wanita baru hamil, termasuk yang menyusui, atau yang ingin hamil di masa depan, juga harus divaksinasi COVID-19.

CDC mengatakan manfaat vaksinasi lebih besar daripada risiko yang diketahui.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan