Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, November 27, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Dukung Energi Bersih, Indonesia Akan Terapkan Carbon Tax

Dok/Bloomberg

Topcareer.id – Indonesia akan menjadi negara keempat di Asia yang memberlakukan carbon tax atau pajak karbon.

Namun, para analis memperkirakan adanya penolakan dari industri yang telah memperingatkan masalah implementasi dan biaya listrik yang bisa jadi lebih tinggi sehingga bisa merusak daya saing manufaktur.

Pengenalan pajak karbon merupakan bagian dari perombakan pajak yang ambisius dan telah disetujui oleh parlemen pada hari Kamis (7/10).

Hal ini mencakup menaikkan pajak pertambahan nilai (PPN) tahun depan dan membatalkan rencana pemotongan pajak perusahaan.

Pajak karbon akan diberlakukan dengan tarif minimum 30 rupiah per kilogram CO2, kurang dari setengah dari tarif yang diusulkan semula sebesar 75 rupiah.

Ini akan dikenakan pada tarif dasar pada pembangkit listrik tenaga batu bara mulai April 2022 sementara mekanisme perdagangan karbon ditetapkan.

Pasar karbon diharapkan akan mulai beroperasi seutuhnya pada tahun 2025.

Indonesia adalah pengekspor batubara termal terbesar di dunia dan penghasil karbon terbesar kedelapan dunia.

Pajak baru tersebut merupakan bagian dari rencana untuk memangkas produksi karbon yang termasuk mengedepankan tujuan emisi nol bersih di tahun 2060 hingga 2070 atau lebih cepat.

Pajak karbon umumnya disambut baik meskipun beberapa analis industri mempertanyakan logika pemerintah mengenakan pajak karbon yang dipancarkan oleh utilitas yang pada saat bersamaan juga menerima subsidi listrik.

“Bagaimana pajak karbon akan dirasakan oleh produsen batubara jika listrik masih disubsidi?” kata Elrika Hamdi, seorang analis di Institute for Energy Economics and Financial Analysis Singapore.

Produsen batubara dan penyedia listrik mengatakan harga listrik yang lebih tinggi kemungkinan akan dibebankan ke konsumen karena harga barang jadi lebih tinggi.

Baca juga: Swiss Negara Tanpa Sampah, 50% untuk Sumber Energi

“Harga listrik jelas akan naik karena 87% pembangkit listrik kami berasal dari energi tak terbarukan,” kata Bob Saril, direktur PLN.

Hendra Sinadia, Direktur Eksekutif Gabungan Pengusaha Batubara Indonesia berharap penerapan pajak tersebut dapat ditunda untuk pembahasan lebih lanjut dengan industri batu bara.

“Pengenaan pajak karbon pada pembangkit listrik tenaga batu bara akan mempengaruhi harga listrik dan daya saing manufaktur Indonesia,” kata Sinadia.

Terlepas dari keluhan tersebut, tarif awal yang lebih rendah sebesar 30 rupiah seharusnya melunakkan pukulan dan mendorong industri untuk melakukan transisi ke energi yang lebih bersih.

“Tingkat yang diumumkan baru-baru ini, meskipun lebih rendah, akan mendorong transisi yang lebih mulus ke emisi yang lebih rendah, sambil menghindari guncangan pada ekonomi di tengah pemulihan dari virus corona,” kata analis kelompok konsultan Wood Mackenzie, Nuomin Han.

Pemerintah mengatakan bertujuan untuk membatasi emisi suatu entitas dan setiap output di atasnya harus diimbangi melalui perdagangan karbon atau pajak.

Tetapi rencana tersebut belum ditetapkan dengan jelas, “Sinkronisasi ini tidak jelas, kita perlu kejelasan,” kata Sinadia dari asosiasi batubara.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan