Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, November 29, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Bikin Resume pakai TikTok? Begini Kata Perekrut

Topcareer.id – TikTok memiliki fitur resume di mana para kandidat bisa merekam klip pendek yang menjelaskan kualifikasi mereka dan cocok untuk pekerjaan. Langkah TikTok ke area tersebut menyoroti taktik mencari pekerjaan.

Perusahaan konsultan karier Jonathan Javier, Wonsulting, berkolaborasi dengan TikTok dalam fiturnya.

“Ini seperti menceritakan tentang dirimu sendiri. Itu adalah sesuatu yang tidak perlu Anda lihat di atas kertas hitam putih, tetapi Anda menyelam lebih dalam ke dalamnya,” kata Javier, dikutip dari laman CNBC Make It.

“Berikan pengenalan singkat tentang diri Anda, latar belakang Anda, apakah Anda generasi pertama. Bagi saya, saya akan mengatakan bahwa saya adalah generasi pertama, saya berasal dari latar belakang Filipina, saya lulus atau saat ini di sekolah XYZ, berbicara tentang pekerjaan Anda dan berbicara tentang apa yang sedang Anda lakukan saat ini. Bicarakan tentang pengalaman masa lalu Anda yang relevan dengan pekerjaan atau perusahaan itu.”

Resume video masih jarang untuk sebagian besar pekerjaan tetapi telah menjadi daya tarik tersendiri di antara perusahaan startup teknologi.

Shaun Heng, wakil presiden operasi di CoinMarketCap mengatakan, resume video membantu menunjukkan tingkat antusiasme dan memberi Anda perasaan tentang orang tersebut.

“Saya pasti memilih untuk mewawancarai dan merekrut kandidat sebagian karena mereka membuat resume video. Yang mengatakan, saya pikir resume video paling baik dikombinasikan dengan resume tertulis,” kata Heng.

Tyler Lessard, kepala strategi video di firma analisis video Kanada Vidyard, juga seorang penggemar tetapi menyarankan agar video tetap ringkas.

Ia mengatakan, tujuan dari video ini bukan hanya untuk mengatakan apa yang sudah ada di resume, jadi jangan hanya menggunakannya sebagai cara untuk menelusuri pengalaman dan pendidikan masa lalu.

Baca juga: Begini Cara Meminta Kenaikan Gaji Yang Benar

“Penting agar ini tidak terlalu lama. Sebanyak mungkin Anda menarik seseorang, mereka biasanya tidak akan menghabiskan lebih dari satu hingga dua menit menonton video, bahkan untuk kandidat yang sangat menarik.”

Bias

Sementara beberapa manajer perekrutan menyukai konsep resume video yang bisa didengar dan melihat kandidat, bagi yang lain ada tanggapan yang beragam.

Amanda Richardson, CEO platform perekrutan teknis CoderPad, mengatakan resume video adalah “mode berbahaya” yang dapat memperburuk bias dalam proses perekrutan.

“Kekhawatiran umum saya adalah Anda menghasilkan resume yang didasarkan pada penampilan Anda, yang bertentangan dengan keterampilan dan kompetensi Anda yang sebenarnya.”

Richardson mengatakan bahwa jika dia menerima resume video dari seorang kandidat, dia mungkin tidak akan menontonnya. Sebaliknya CoderPad menggunakan tes singkat untuk menilai kandidat untuk pekerjaan teknik dan membatasi wawancara putaran pertama melalui telepon, bukan Zoom atau platform panggilan video lainnya.

Richardson mendukung apa yang disebut resume buta, di mana informasi identitas awalnya dihilangkan dari resume untuk menghindari bias. Resume buta telah populer di kalangan perekrut tetapi juga memiliki tanggapan yang beragam. Dia menambahkan dia sangat fokus pada keterampilan orang tersebut sebelum mengenal kepribadian mereka.

“Saya pikir (video resume) juga bisa menjadi false positive dalam arti tertentu, bahwa seseorang yang benar-benar mempersiapkan dan menyelesaikan naskahnya mungkin adalah komunikator yang buruk. Mereka baru saja banyak berlatih untuk video itu,” katanya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan