Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juli 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Daftar Negara di Dunia yang Lakukan Vaksinasi Covid-19 pada Anak-Anak

Ilustrasi Vaksin. Dok/Pixabay

Topcareer.id – Komite ahli Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) akan mempertimbangkan otorisasi vaksin COVID-19 Pfizer Inc dan BioNTech SE untuk penggunaan darurat pada anak-anak berusia 5-11 tahun.

Sementara itu Indonesia masih belum mengizinkan vaksinasi COVID-19 untuk anak-anak di bawah 12 tahun dan masih mempertimbangkannya.

Banyak bagian dunia lain masih menunggu dosis untuk orang yang lebih rentan daripada anak-anak.

WHO telah mendesak negara dan perusahaan yang mengontrol pasokan global vaksin untuk memprioritaskan pasokan ke COVAX.

Berikut ini daftar beberapa negara yang telah menyetujui atau sedang mempertimbangkan untuk memvaksinasi anak-anak:

Uni Eropa (UE)
Pada 18 Oktober, regulator obat-obatan UE mengatakan telah mulai mengevaluasi penggunaan vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNTech pada anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun.

  • Denmark
    Pada bulan Juni Denmark menawarkan suntikan COVID-19 kepada anak-anak berusia 12-15 tahun untuk meningkatkan kekebalannya terhadap virus.
  • Prancis
    Telah mulai memvaksinasi mereka yang berusia 12 tahun ke atas, asalkan mereka memiliki izin orang tua.
  • Jerman
    Pada bulan Agustus setuju untuk menyediakan vaksinasi bagi semua anak berusia 12-17 tahun.
  • Austria
    Sudah mulai memvaksinasi anak-anak berusia 12-15 tahun.
  • Estonia
    Mulai memvaksinasi remaja pada musim gugur, lapor penyiar publik ERR, mengutip kepala dewan COVID-19 pemerintah.
  • Hongaria
    Mulai memvaksinasi anak-anak berusia 16 hingga 18 tahun pada pertengahan Mei.
  • Italia
    Pada 31 Mei menyetujui perpanjangan penggunaan vaksin Pfizer hingga mencakup anak berusia 12-15 tahun.
  • Lithuania
    Perdana Menteri Lithuania mengatakan negaranya mulai memvaksinasi anak-anak dari usia 12 tahun pada bulan Juni.
  • Spanyol
    Mulai memvaksinasi anak-anak antara 12 dan 17 tahun sekitar dua minggu sebelum tahun ajaran pada bulan September.
  • Swedia
    PM Swedia mengatakan anak-anak berusia 12-15 tahun mulai diberikan vaksin COVID-19 akhir musim gugur.
  • Yunani
    Sejak bulan Juli mengatakan anak-anak berusia 12-15 tahun dapat divaksinasi terhadap COVID-19 dengan Pfizer/BioNTech dan Moderna.
  • Finlandia
    Helsinki pada bulan Juni mengatakan mulai memberikan vaksin COVID-19 kepada anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun.
  • Irlandia
    Pada 27 Juli telah menurunkan usia untuk vaksinasi COVID-19 pada anak-anak menjadi 12 tahun.
  • Polandia
    Sudah mulai menawarkan vaksin COVID-19 kepada anak-anak berusia 12-15 tahun.

Baca juga: Ini Efek Samping Vaksin Covid pada Anak Usia 5-11 Tahun

Eropa (Non-UE)

  • Inggris
    Penasihat medis terkemuka Inggris pada bulan September merekomendasikan agar anak berusia 12 hingga 15 tahun menerima dosis pertama vaksin COVID-19.
  • Swiss
    Pada 4 Juni setuju untuk memvaksinasi anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun dengan suntikan Pfizer.
  • Norwegia
    Pada bulan September, Norwegia mulai menawarkan satu dosis vaksin Pfizer dan BioNTech COVID-19 kepada anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun.
  • San Marino
    Telah membuka vaksinasi untuk anak-anak berusia 12-15 tahun, lapor San Marino RTV, mengutip Institute for Social Security-nya.

Timur Tengah (Middle East)

  • Israel
    Pada bulan Agustus, Israel mulai menawarkan booster COVID-19 kepada anak-anak berusia 12 tahun.
  • Uni Emirat Arab
    Mengatakan bulan Agustus meluncurkan vaksin COVID-19 Sinopharm China kepada anak-anak berusia 3-17 tahun.
  • Bahrain
    Telah menyetujui vaksin Sinopharm COVID-19 untuk anak-anak berusia 3-11 tahun mulai 27 Oktober.

Asia Pacific

  • Indonesia
    Pada 28 Juni merekomendasikan vaksin Sinovac China untuk anak-anak berusia 12-17 tahun.
  • India
    Sebuah komite penasihat untuk regulator India merekomendasikan penggunaan darurat suntikan COVID-19 Bharat Biotech pada kelompok usia 2 hingga 18 tahun.
  • New Zealand
    Regulator obat-obatan New Zealand untuk sementara menyetujui penggunaan vaksin Pfizer untuk anak berusia 12-15 tahun.
  • Australia
    Pada 12 September memperluas upaya vaksinasi COVID-19 untuk mencakup sekitar satu juta anak berusia 12-15 tahun.
  • China
    Pada tanggal 5 Juni menyetujui penggunaan darurat vaksin Sinovac untuk mereka yang berusia antara 3 dan 17 tahun.
  • Hong Kong
    Mengatakan bahwa pada 3 Juni membuka skema vaksinnya untuk anak-anak di atas usia 12 tahun.
  • Singapura
    Telah membuka program vaksinasi untuk remaja berusia 12-18 tahun mulai 1 Juni.
  • Jepang
    Jepang pada 28 Mei menyetujui penggunaan vaksin Pfizer untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas.
  • Filipina
    26 Mei memutuskan untuk mengizinkan vaksin Pfizer-BioNTech untuk penggunaan darurat pada anak-anak berusia 12-15 tahun.
  • Yordania
    Sejak bulan Juli mulai memvaksinasi anak-anak berusia 12 tahun ke atas terhadap COVID-19.

Baca juga: Moderna sebut Vaksin COVID-19 Buatannya Aman untuk Anak Kecil

Amerika

  • Meksiko
    Vaksin COVID-19 oleh Pfizer-BioNTech akan menjadi satu-satunya yang digunakan di Meksiko untuk anak-anak berisiko berusia 12-17 tahun.
  • Brazil
    Tanggal 11 Juni sudah menyetujui penggunaan vaksin Pfizer untuk anak di atas 12 tahun.
  • Chili
    Pada 6 September, Chili menyetujui vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Sinovac Biotech Ltd China untuk anak-anak di atas usia 6 tahun.
  • Kanada
    Di awal Mei menyetujui penggunaan vaksin Pfizer untuk digunakan pada anak-anak berusia 12-15 tahun. Pada 18 Oktober, Health Canada menerima kiriman dari Pfizer/Biontech untuk mengizinkan penggunaan suntikan pada anak-anak berusia antara 5 dan 11 tahun.
  • Kuba
    Kampanye vaksinasi Kuba mencakup anak-anak berusia dua tahun.
  • El Salvador
    Pada 13 September, El Salvador yang sebelumnya sudah memvaksinasi anak-anak berusia 6 hingga 11 tahun terhadap COVID-19 menghapus penggunaannya.

Tak ketinggalan, Afrika Selatan juga segera mulai memvaksinasi anak-anak antara usia 12 dan 17 awal November menggunakan vaksin Pfizer.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan