Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19Tips Karier

Omicron Bisa Menyebar di Kantor, Ini yang Bisa Dilakukan Perusahaan

Virus HIV. Dok/Kompas

Topcareer.id – Ketika bisnis kembali bergeliat, banyak perusahaan kembali megembalikan karyawannya ke kantor, varian Covid-19 Omicron merebak di berbagai belahan dunia. Omicron bahkan menunda rencana banyak perusahaan yang ingin mengembalikan karyawannya ke kantor.

Masih banyak yang tidak diketahui tentang omicron karena para peneliti mempelajari penularannya, tingkat keparahannya, dan apakah vaksinasi akan bertahan terhadap varian tersebut. Para ilmuwan mengatakan kita beberapa minggu lagi memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang bagaimana strain baru berdampak pada orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

Kepala petugas medis untuk perusahaan layanan profesional Aon, Dr. Neal Mills mengatakan, bisnis kemungkinan akan tetap bungkam tentang rencana pembukaan kembali atau perubahan kebijakan kesehatan dan keselamatan di tempat kerja mereka sampai mereka tahu lebih banyak tentang varian dalam beberapa minggu mendatang.

Perusahaan dapat mendorong tanggal pembukaan kembali jika para ilmuwan menemukan vaksin tidak seefektif mencegah penyakit parah yang disebabkan oleh Omicron.

“Tapi juga bisa membayangkan skenario di mana kita belajar dalam beberapa minggu mendatang bahwa vaksin tetap melindungi terhadap penyakit parah dan kematian dengan varian, yang tidak perlu mengatur waktu kembali,” kata Denis Nash, profesor epidemiologi di CUNY Graduate School of Public Health, mengutip laman CNBC Make It.

Dia mengatakan bisnis harus tetap fleksibel, termasuk tidak mengharuskan orang untuk bekerja di tempat jika mereka tidak perlu atau jika mereka memiliki kekhawatiran yang tersisa dalam beberapa bulan ke depan.

Baca juga: Omicron Diprediksi Mendominasi Dunia Dalam 3-6 Bulan ke Depan

Khususnya, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa varian delta masih beredar luas dan bertanggung jawab atas sebagian besar infeksi di seluruh dunia.

Nash menyampaikan, apapun yang terjadi, para pemimpin perusahaan harus mengomunikasikan kepada karyawan bahwa mereka memahami ketidakpastian dapat menyebabkan kecemasan, dan mereka mengambil langkah-langkah untuk tetap mengetahui informasi terbaru sebelum mereka secara resmi mengumumkan rencana keselamatan Covid baru.

Ini saat yang tepat bagi perusahaan untuk mengulangi langkah-langkah yang mereka ambil untuk meningkatkan keselamatan dan kesehatan di tempat kerja, apakah pekerja telah berada di lokasi selama berbulan-bulan atau orang baru kembali untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.

Perusahaan juga harus dengan jelas menyatakan protokol mereka untuk pelacakan kontak atau karantina jika seseorang dinyatakan positif di tempat kerja.

Dan tempat kerja mungkin mempertimbangkan untuk memberlakukan pembatasan perjalanan yang diperlukan di area dengan tingkat penularan yang tinggi.

Dr David Levy, CEO perusahaan kesehatan preventif EHE mendesak karyawan untuk tidak berkecil hati jika pesan dari kepemimpinan mereka berubah dalam beberapa minggu mendatang.

“Orang-orang perlu memahami bahwa dalam bisnis ini, fakta berubah, dan itu tidak berarti pembawa pesan tidak memiliki integritas, tetapi kita sedang berhadapan dengan fakta dan kondisi yang bergerak cepat.”

Tinggalkan Balasan