Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Fitur Baru Instagram: Pengguna Bisa Atur Kapan Harus Berhenti

Ilustrasi. Sumber foto: Business InsiderIlustrasi. Sumber foto: Business Insider

Topcareer.id – Instagram meluncurkan beberapa fitur baru yang bertujuan untuk mempersulit pengguna, terutama remaja, untuk jatuh ke lubang yang bisa berbahaya bagi kesehatan mental mereka.

Pada Selasa (7/12/2021), perusahaan meluncurkan alat Take a Break, yang akan mendorong pengguna untuk menghabiskan waktu jauh dari platform setelah mereka menggulir selama periode tertentu.

Fitur tersebut, yang diumumkan pada bulan September, pertama kali akan tersedia bagi pengguna di Amerika Serikat, Inggris Raya, Kanada, dan Australia, dan untuk semua pengguna di bulan-bulan mendatang.

Melansir CNN, pengguna dapat mengaktifkan fitur di “Pengaturan” dan memilih apakah mereka ingin diberi tahu setelah menggunakan platform selama 10 menit, 20 menit, atau 30 menit.

Mereka kemudian akan mendapatkan peringatan layar penuh yang memberitahu mereka untuk menutup aplikasi, menyarankan mereka mengambil napas dalam-dalam, menulis sesuatu, memeriksa daftar tugas atau mendengarkan lagu.

Vaishnavi J, kepala keamanan dan kesejahteraan Instagram, mengatakan fitur tersebut masih dalam tahap awal dan akan memperluas fungsinya pada tahun 2022.

Instagram juga mengatakan akan mengambil “pendekatan yang lebih ketat” untuk konten apa yang direkomendasikan kepada remaja dan secara aktif mendorong mereka ke topik yang berbeda jika mereka terlalu lama memikirkan sesuatu — semua jenis konten —.

Baca juga: Wah, 86% Koruptor Ternyata Lulusan S2!

Fitur-fitur tersebut dibangun di atas alat manajemen waktu Instagram yang ada, seperti yang memungkinkan orang mengetahui kapan mereka telah mencapai jumlah total waktu yang ingin mereka habiskan di Instagram setiap hari.

Perusahaan itu juga mengatakan sedang menguji cara baru bagi orang-orang untuk mengelola aktivitas Instagram mereka di satu tempat, yang memungkinkan mereka untuk menghapus foto dan video yang telah mereka posting, serta like dan komentar sebelumnya.

“Meskipun tersedia untuk semua orang, saya pikir alat ini sangat penting bagi remaja untuk lebih memahami informasi apa yang telah mereka bagikan di Instagram, apa yang terlihat oleh orang lain, dan memiliki cara yang lebih mudah untuk mengelola jejak digital mereka,” kata Adam Mosseri, kepala Instagram, menulis dalam posting blog Selasa.

Perusahaan juga bekerja pada pusat pendidikan untuk orang tua dengan tips dari para ahli untuk membantu mereka mendiskusikan penggunaan media sosial dengan anak remaja mereka, serta kemampuan bagi mereka untuk melihat berapa banyak waktu yang dihabiskan anak-anak mereka di Instagram dan menetapkan batas waktu.

Tinggalkan Balasan