Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

FDA Amerika: Rapid Tes Antigen Covid-19 Tidak Akurat untuk Omicron

Contoh hasil rapid test corona. (dok. ANTARA FOTO/Jojon/foc.)

Topcareer.id – Menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA), tes cepat COVID-19 (rapid test) lebih cenderung memberikan hasil negatif palsu untuk varian Omicron yang sangat bermutasi dibandingkan dengan jenis sebelumnya.

Berita itu muncul ketika negara itu menghadapi lonjakan besar dalam kasus-kasus yang menurut para ahli kurang ditangkap sebagai akibat dari krisis pengujian, dengan waktu tunggu yang lama untuk reaksi berantai polimerase (tes PCR) yang lebih akurat, dan peralatan rumah tangga dalam jumlah yang sangat besar.

Dalam sebuah pernyataan pada Selasa (28/12/2021), FDA mengatakan sedang bekerja sama dengan National Institutes of Health (NIH) untuk mempelajari kinerja rapid tes, juga dikenal sebagai tes “antigen”, terhadap sampel pasien yang mengandung versi langsung dari varian Omicron.

“Data awal menunjukkan bahwa tes antigen memang mendeteksi varian Omicron tetapi mungkin telah mengurangi sensitivitasnya,” kata badan tersebut, dikutip dari laman Channel News Asia.

Sensitivitas adalah ukuran seberapa besar kemungkinan tes dapat mendeteksi positif.

Baca juga: Australia Catat Kasus Kematian Pertama Akibat Omicron

Pengujian sebelumnya berfokus pada sampel virus yang tidak diaktifkan panas, daripada virus hidup yang lebih baik, dan penurunan kinerja belum terlihat sampai sekarang, tambah pernyataan itu.

FDA mengatakan akan terus mengizinkan penggunaan tes antigen – yang bekerja dengan mendeteksi protein permukaan virus corona – dan bahwa individu harus terus menggunakannya sesuai dengan instruksi.

Misalnya, beberapa tes cepat menginstruksikan pengguna untuk mengambil dua tes, dengan selang waktu tertentu, untuk mengonfirmasi hasil negatif.

Jika seseorang dites negatif dengan rapid tes, tetapi diperkirakan memiliki COVID-19, baik karena gejala atau paparannya, mereka tetap disarankan untuk mendapatkan tes molekuler, seperti PCR.

Ini mendeteksi materi genetik virus. Mereka lebih akurat karena mereka dapat membuat jutaan salinan RNA virus, sehingga jumlah yang sangat kecil pun dapat dideteksi.

Tinggalkan Balasan