Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 22, 2022
redaksi@topcareer.id
LifestyleTren

Begini Asal Muasal Munculnya Perayaan dan Resolusi Tahun Baru

Sumber foto: History.comSumber foto: History.com

Topcareer.id – Mendekati tahun baru, hampir tiap orang mungkin sudah menetapkan resolusinya masing-masing untuk tahun mendatang. Memutuskan untuk menjadikan tahun baru menjadi lebih baik, lebih sehat, lebih produktif.

Dari mana asalnya tradisi membuat resolusi setiap tahun ini? Perayaan Tahun Baru telah ada selama beberapa waktu – sekitar 4.000 tahun – tetapi resolusi tidak selalu tentang menurunkan berat badan atau menemukan cinta.

“Hampir setiap budaya kuno memiliki beberapa jenis tradisi keagamaan atau hari libur yang berkaitan dengan awal tahun baru,” kata Caleb Terry, seorang guru sejarah Eropa dan peradaban Barat di Metairie, Louisiana, mengutip laman CNet.

Resolusi Tahun Baru Kuno melibatkan membuat janji dan pengorbanan kepada dewa, berdoa untuk panen yang berbuah dan bersumpah untuk membayar utang dengan harapan bahwa tokoh spiritual akan memberkati orang dengan keberuntungan. Perayaan Tahun Baru dimulai sekitar 3000 SM, pada awal Zaman Perunggu.

5.000 tahun yang lalu di Mesir kuno (sekitar 3000 SM)

Di Mesir kuno, orang mengambil bagian dalam perayaan yang disebut Wepet Renpet, diterjemahkan menjadi “pembukaan tahun.” Meskipun tidak ada sejarah yang terdokumentasi tentang resolusi Tahun Baru sedini ini, sejarawan tahu bahwa orang Mesir kuno memang merayakan pergantian tahun — dengan banyak makanan, alkohol, dan seks, karakteristik yang ada dalam perayaan Tahun Baru modern.

Baca juga: Tips Isi Liburan Sekolah Anak Di Masa Pandemi Menurut Psikolog UGM

Wepet Renpet tampaknya bertepatan dengan banjir tahunan sungai Nil, yang terjadi sekitar pertengahan musim panas, menurut History.com.

4.000 tahun yang lalu di Babylon (sekitar 2000 SM)

Kebanyakan sejarawan percaya Babilonia adalah yang pertama membuat resolusi Tahun Baru seperti yang kita lakukan hari ini, meskipun kota kuno yang terkenal ini mengadakan perayaan Tahun Baru pada bulan Maret, bukan Januari, sesuai dengan tahun pertanian. Orang Babilonia menanam tanaman baru pada pertengahan Maret setiap tahun dan merayakannya dengan pesta besar-besaran selama 12 hari yang disebut Akitu.

Selama festival keagamaan ini, orang Babilonia menobatkan raja baru atau menyatakan kesetiaan mereka kepada raja yang ada, menurut History.com. Warga juga bersumpah untuk melunasi utang kepada dewa-dewa mereka, dan berjanji untuk mengembalikan barang pinjaman. “Janji dan deklarasi itu dianggap sebagai resolusi Tahun Baru pertama,” kata Terry.

3.000 tahun yang lalu di Cina (sekitar 1000 SM)

Tahun Baru Imlek masih dirayakan secara luas hingga hari ini, dan menurut para sejarawan, Tahun Baru Imlek berasal lebih dari 3.000 tahun yang lalu selama Dinasti Shang.

Satu cerita mengatakan perayaan itu dimulai ketika penduduk desa akan mendekorasi rumah mereka dengan bambu yang terbakar dan membuat suara keras untuk mengusir Nian, makhluk yang datang memangsa manusia. “Nian” sesuai dengan kata Cina untuk “tahun.”

Tahun Baru Imlek berlangsung pada bulan Februari (menurut kalender Barat) setiap tahun dan berlangsung selama 15 hari, dari bulan baru hingga bulan purnama. History.com melaporkan bahwa orang Cina adalah yang pertama menggunakan kembang api selama perayaan Tahun Baru mereka.**(Feb)

Tinggalkan Balasan