Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Mei 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Minyak Zaitun Bisa Turunkan Risiko Penyakit Jantung dan Alzheimer

Minyak zaitun. (dok. Oliveworld)

Topcareer.id – Selama ini, ahli gizi merekomendasikan mengganti mentega dan lemak susu lainnya dalam asupan makanan dengan minyak zaitun. Kira-kira apa manfaat minyak zaitun ini?

Penelitian baru menemukan bahwa orang yang mengonsumsi makanan pokok Mediterania dalam jumlah yang lebih tinggi ini memiliki risiko lebih rendah terkena berbagai kondisi kesehatan yang serius, termasuk penyakit Alzheimer, penyakit kardiovaskular, dan kanker.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology (JACC), menganalisis data dari 60.582 wanita dan 31.801 pria dari Nurses’ Health Study dan Health Professionals Follow-up Study. (Keduanya merupakan studi kesehatan jangka panjang yang melacak kesehatan peserta dari waktu ke waktu.)

Para peserta penelitian bebas dari penyakit jantung dan kanker ketika masa studi dimulai pada tahun 1990, dan ditimbang setiap empat tahun selama 28 tahun tindak lanjut periode tentang diet mereka.

Mengutip laman Health, para peneliti secara khusus melihat berapa banyak minyak zaitun yang dimakan para peserta, minyak nabati lain yang mereka miliki, dan berapa banyak margarin dan mentega yang mereka konsumsi.

Secara keseluruhan, orang mengkonsumsi lebih banyak minyak zaitun dari waktu ke waktu, melonjak dari sekitar 1,6 gram sehari pada tahun 1990 menjadi sekitar 4 gram sehari pada tahun 2010.

Penggunaan margarin menurun selama waktu itu dari sekitar 12 gram sehari pada tahun 1990 menjadi sekitar 4 gram sehari pada tahun 2010.

Selama masa studi, 36.856 orang meninggal. Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengonsumsi minyak zaitun dalam jumlah paling banyak setiap hari (sekitar 9 gram atau kurang dari satu sendok makan) memiliki risiko 19% lebih rendah meninggal akibat penyakit kardiovaskular, risiko 17% lebih rendah meninggal akibat kanker.

Baca juga: Destinasi Populer Dunia 2022: Dubai Urutan Satu, Ada Bali Di 5 Besar

Risiko kematian akibat penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer 29% lebih rendah, dan risiko kematian akibat penyakit pernapasan 18% lebih rendah, dibandingkan mereka yang jarang atau tidak pernah mengonsumsi minyak zaitun.

Orang yang mengganti 10 gram lemak sehari seperti margarin, mentega, mayo, dan lemak susu dengan minyak zaitun memiliki risiko kematian hingga 34% lebih rendah.

Minyak zaitun dan penyakit Alzheimer: Apa yang ditunjukkan oleh penelitian?

Dalam editorial yang menyertainya di JACC, ahli epidemiologi Susanna C. Larsson, PhD, dari Karolinska Institutet di Swedia, menyebut “penemuan baru” yang dikaitkan dengan asupan minyak zaitun yang lebih tinggi, memiliki risiko kematian yang lebih rendah karena penyakit neurodegeneratif, juga dikenal sebagai penyakit saraf degeneratif—kondisi yang memengaruhi fungsi tubuh seperti keseimbangan, gerakan, bicara, dan pernapasan, menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional AS.

“Penyakit Alzheimer merupakan penyakit neurodegeneratif utama dan penyebab paling umum dari demensia,” tulis Larsson.

“Mempertimbangkan kurangnya strategi pencegahan penyakit Alzheimer dan tingginya morbiditas dan mortalitas terkait penyakit ini, temuan ini, jika dikonfirmasi, sangat penting bagi kesehatan masyarakat.”

Tinggalkan Balasan