Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, September 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Amazon Hingga Intel Ketar-Ketir, Banyak Perusahaan Pesaing Tawarkan Kerja Fleksibel

Amazon. Dok/TR Monitor

Topcareer.id – Beberapa perusahaan besar, seperti Amazon, Pinterest, Intel, dan PayPal, mengakui bahwa pesaing (perusahaan) dengan aturan kerja yang lebih fleksibel dapat menimbulkan risiko yang signifikan bagi bisnis mereka.

Para perusahaan besar itu menyebutkan, untuk pertama kalinya, bahwa lingkungan kerja yang berkembang dapat memengaruhi kemampuan mereka untuk menarik atau mempertahankan karyawan, berdasarkan securities filings yang dirilis dalam beberapa hari terakhir.

Ini menunjukkan, lebih dari dua tahun dalam pandemi Covid-19, bagaimana perusahaan teknologi besar masih mempertimbangkan bagaimana dan apakah akan membawa karyawan kembali ke kantor dan risiko yang terkait dengan membuat semua orang kembali ke bawah satu atap.

Beberapa karyawan teknologi kerah putih ingin kantor dibuka kembali, sementara yang lain gelisah memikirkan kembali ke meja mereka dan melakukan pekerjaan jarak jauh.

Perusahaan memanfaatkan keinginan untuk fleksibilitas itu dengan menawarkan karyawan baru fasilitas yang menggiurkan seperti kemampuan untuk mengatur jadwal mereka sendiri atau bekerja dari mana saja.

“Selain itu, perubahan yang kami buat pada lingkungan kerja kami saat ini dan di masa depan mungkin tidak memenuhi kebutuhan atau harapan karyawan kami atau mungkin dianggap kurang menguntungkan dibandingkan dengan kebijakan perusahaan lain, yang dapat berdampak negatif pada kemampuan kami untuk merekrut dan mempertahankan personel yang memenuhi syarat,” sebut Amazon.

Baca juga: Bisa Bikin Ribut, Jangan Bicarakan 5 Hal Ini Di Tempat Kerja

Pinterest:

“Strategi kerja kami di masa depan dan upaya berkelanjutan kami terkait dengan orientasi karyawan, pelatihan pengembangan, dan retensi mungkin tidak berhasil. Selanjutnya, strategi kerja kami di masa depan terus berkembang dan mungkin tidak memenuhi kebutuhan karyawan kami yang ada dan yang potensial di masa depan. Mereka mungkin lebih menyukai model kerja yang ditawarkan oleh perusahaan lain.”

Intel:

“Pesaing untuk talenta teknis semakin berupaya merekrut karyawan kami, dan peningkatan ketersediaan pengaturan kerja dari rumah, yang dipercepat oleh pandemi COVID-19, telah meningkatkan dan memperluas persaingan.”

Beberapa perusahaan teknologi yang berkembang telah memilih untuk menjadikan pekerjaan jarak jauh sebagai norma, termasuk Facebook, Twitter, dan Shopify.

Lainnya seperti Dropbox dan Atlassian membuang gagasan kampus terpusat dan mengizinkan karyawan untuk bekerja dari lokasi satelit yang tersebar di seluruh negeri.

Coinbase, GiLlab, dan HashiCorp, beroperasi tanpa kantor pusat resmi atau memiliki tak kantor utama, serta mengiklankan tenaga kerja “utamakan jarak jauh”.

CEO Amazon Andy Jassy sebelumnya mengatakan kepada CNBC bahwa dia merasa lingkungan kerja hibrida akan menjadi pendekatan paling praktis di dunia pascapandemi.

“Saya tidak berpikir kamu akan membuat orang kembali ke kantor 100% seperti yang mereka lakukan sebelumnya,” kata Jassy.

Tinggalkan Balasan