Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

WHO: Kasus COVID-19 Global Meningkat

WHO-HC.jpg

Topcareer.id – Angka-angka dari WHO menunjukkan peningkatan global dalam kasus COVID-19 dapat menjadi masalah yang jauh lebih besar.

Karena beberapa negara juga melaporkan penurunan tingkat pengujian, kata WHO pada hari Selasa (15/3), memperingatkan negara-negara untuk tetap waspada.

Setelah lebih dari sebulan menurun, kasus COVID-19 mulai meningkat lagi di seluruh dunia pekan lalu, kata WHO.

Beberapa negara di Asia melakukan lockdown dan provinsi Jilin di China berjuang untuk menahan wabah.

Kombinasi beberapa faktor menyebabkan peningkatan, termasuk varian Omicron yang sangat menular dan turunan BA.2-nya.

Pencabutan pembatasan di masyarakat dan sosial yang terlalu dini juga menjadi salah satu penyebabnya, kata WHO.

“Peningkatan ini terjadi meskipun ada pengurangan kasus di beberapa negara, yang berarti kasus yang kami lihat hanyalah puncak gunung es,” kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Tingkat vaksinasi yang rendah di beberapa negara yang sebagian didorong oleh sejumlah besar informasi yang salah juga menjelaskan naiknya kasus.

Infeksi baru melonjak 8% secara global dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

11 juta kasus baru dan lebih dari 43.000 kematian baru dilaporkan dari 7-13 Maret 2022.

Ini merupakan kenaikan pertama sejak akhir Januari.

Lompatan terbesar terjadi di wilayah Pasifik Barat WHO yang mencakup Korea Selatan dan China, di mana kasus meningkat 25% dan kematian 27%.

Afrika juga mengalami peningkatan 12% kasus baru dan 14% kematian, Eropa meningkat 2% dalam kasus tetapi tidak ada lonjakan kematian.

Wilayah lain melaporkan penurunan kasus, termasuk wilayah Mediterania timur, meskipun wilayah ini mengalami peningkatan kematian 38% terkait lonjakan infeksi sebelumnya.

Sejumlah ahli telah menyuarakan kekhawatiran bahwa Eropa menghadapi gelombang virus corona lain.

Kasusnya meningkat sejak awal Maret di Austria, Jerman, Swiss, Belanda, dan Inggris.

Maria Van Kerkhove dari WHO mengatakan pada briefing bahwa BA.2 tampaknya menjadi varian yang paling menular sejauh ini.

Namun, tidak ada tanda-tanda menyebabkan penyakit yang lebih parah, dan tidak ada bukti bahwa varian baru lainnya mendorong peningkatan kasus.

Baca juga: Digempur Rusia, WHO Khawatir Patogen Penyakit Berbahaya milik Ukraina Pecah dan Menyebar

Gambaran di Eropa juga tidak universal. Denmark, misalnya, mengalami puncak singkat dalam kasus pada paruh pertama Februari, didorong oleh BA.2, yang dengan cepat mereda.

Tetapi para ahli telah mulai memperingatkan bahwa Amerika Serikat dapat segera menjumpai gelombang serupa dengan yang terlihat di Eropa.

Potensinya didorong oleh BA.2, pencabutan pembatasan dan kemungkinan berkurangnya kekebalan dari vaksin yang diberikan beberapa bulan lalu.

“Saya setuju dengan pelonggaran pembatasan, karena Anda tidak dapat menganggapnya sebagai keadaan darurat setelah dua tahun,” kata Antonella Viola, profesor imunologi di Universitas Padua Italia.

“Kita hanya harus menghindari pemikiran bahwa COVID sudah tidak ada lagi. Dan oleh karena itu tetap lakukan langkah-langkah yang benar-benar diperlukan, yang pada dasarnya adalah pemantauan dan pelacakan kasus secara terus-menerus, dan pemeliharaan kewajiban memakai masker di tempat-tempat tertutup atau sangat ramai.” Tutur Viola.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan