Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
Profesional

Kelebihan dan Kekurangan Pendanaan Angel Investor

kelebihan dan kekurangan pendanaan bisnis angel investor.Ilustrasi. Sumber foto: StartupNation.com

Topcareer.id – Bagi startup atau bisnis yang sedang merintis, mendapat angel investor akan menjadi kabar yang sangat dinanti. Namun, jenis pendanaan ini ternyata bukan untuk semua orang. Tentu saja ada kelebihan dan kekurangan dari jenis pendanaan ini.

Agar kamu mengenal lebih jauh soal pendanaan, berikut ini beberapa sisi positif dan negatif dari angel investor.

Kelebihan bekerja dengan angel investor

Mengutip laman Business.com, meningkatkan modal yang berasal dari angel investor memiliki beberapa keunggulan dibandingkan metode pendanaan lainnya. Kelebihan yang terbesar adalah bahwa sifat berani mengambil risiko dari angel investor membuat mereka lebih mau berinvestasi.

Bank, pemberi pinjaman, dan pemodal ventura memiliki kriteria tertentu yang harus dipenuhi bisnis untuk menerima modal. Mereka tidak akan meminjamkan uang kepadamu berdasarkan ide, sama seperti VC tidak akan bekerja denganmu kecuali kamu memiliki pelanggan dan penjualan.

Angel investor adalah pengambil risiko. Mereka memiliki uang tunai dan kemauan untuk membelanjakannya. Jika mereka menyukaimu dan ide bisnismu, tidak ada yang menghentikan mereka untuk berinvestasi padamu.

Mengetuk angel investor untuk mendanai bisnis juga mengurangi risiko bagimu. Mereka tidak mengharapkanmu untuk membayar mereka kembali jika hal-hal yang tak diinginkan terjadi. Itu tentu tidak akan terjadi jika mendapatkan pendanaan dari bank dan pemberi pinjaman.

Di luar modal, keuntungan besar bermitra dengan angel investor adalah pendampingan dan konseling. Banyak angel investor melakukan itu dan merupakan harta karun nasihat. Mereka ingin kamu berhasil dan tidak keberatan menyingsingkan lengan baju mereka untuk membantumu mencapainya.

Baca juga: Mengenal Angel Investors Dalam Pendanaan Bisnis, Siapa Mereka?

“Angel investor sering menyumbangkan pengalaman, keahlian, dan kontak mereka untuk membantu mendorong bisnis ke depan dan membantu meningkatkan peluang keberhasilan mereka, yang jelas merupakan kepentingan semua orang,” kata Mike Lebus, pendiri Angel Investment Network.

Kekurangan bekerja dengan angel investor

Salah satu kelemahan terbesar bekerja dengan investor mana pun, termasuk angel investor, adalah kamu melepaskan beberapa kendali, yang bisa jadi sulit bagi seorang pengusaha. Angel investor biasanya menginginkan setidaknya 20% saham dalam bisnis.

“Setiap kali kamu mengumpulkan dana ekuitas – apakah itu dari keluarga dan teman, investor malaikat, atau perusahaan modal ventura – kamu sekarang jelas memiliki pemegang saham, yang membawa tanggung jawab, admin, dan tekanan tambahan,” kata Lebus.

Jika kamu khawatir untuk melepaskan kendali tetapi membutuhkan modal, kata Lebus, penting untuk menyepakati terlebih dahulu seberapa besar keterlibatan investor dalam bisnismu.

Angel investor masuk ke perusahaan pada hari-hari awal, sebelum bisnis memiliki banyak pelanggan dan penjualan. Akibatnya, investasi cenderung lebih kecil dibandingkan dengan modal ventura. Startup tahap selanjutnya dapat dengan mudah mengumpulkan jutaan dari pemodal ventura.

“Kami biasanya menyarankan perusahaan untuk mengumpulkan dana yang cukup untuk memberi mereka landasan pacu 12 hingga 18 bulan. Penggalangan dana bisa memakan waktu, jadi itu bukan sesuatu yang harus dilakukan terlalu sering oleh pendiri, karena mereka jelas punya bisnis yang harus dijalankan,” kata Lebus.

Selain berfokus pada regional atau lokal, angel investor cenderung menjauh dari bisnis milik ibu dan keluarga, kata Gouhin. Dia mengatakan bidang investasi yang populer untuk angel investor termasuk biotek, e-commerce, fintech, teknologi hijau dan teknologi kesehatan.

Tinggalkan Balasan