Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Shanghai Minta Warganya Lakukan Tes COVID-19 Mandiri

Dok/YahooDok/Yahoo

Topcareer.id – Shanghai pada hari Minggu (3/4) memerintahkan 26 juta penduduknya untuk menjalani dua putaran tes mandiri lagi untuk COVID-19. Perintah ini muncul ketika kemarahan publik tumbuh atas bagaimana pihak berwenang di kota terpadat di China ini menangani rekor lonjakan virus corona.

Warga harus melakukan tes sendiri menggunakan kit antigen dan melaporkan hasilnya, sementara tes asam nukleat dilakukan di seluruh kota pada hari Senin (4/4).

“Tugas utamanya adalah untuk sepenuhnya menghilangkan titik risiko dan memutus rantai penularan sehingga kami dapat menghentikan penyebaran epidemi sesegera mungkin,” kata Wu Qianyu, seorang inspektur dari Komisi Kesehatan Kota Shanghai.

Pada dasarnya semua ibu kota keuangan China di-lockdown setelah kota itu mulai membatasi pergerakan di distrik timurnya dan memperluas pembatasan ke seluruh kota.

Lockdown di Shanghai telah secara besar-besaran mengganggu kehidupan sehari-hari dan bisnis.

Petugas kesehatan dan sukarelawan bekerja sepanjang waktu untuk melakukan tes pada seluruh populasi dan memasok bahan makanan untuk penduduk.

Beban kasus COVID China tetap rendah menurut standar internasional, tetapi lonjakan tinggi terjadi di tempat-tempat seperti Shanghai.

Sebagian besar infeksi Shanghai tidak menunjukkan gejala, menurut data resmi.

Tetapi pendekatan “pembersihan dinamis” atau dynamic clearance di China mengharuskan pihak berwenang untuk menguji, melacak, dan mengkarantina semua kasus positif secara terpusat.

Shanghai pada hari Minggu (3/4) melaporkan 7.788 kasus tanpa gejala yang ditularkan secara lokal setiap hari, naik dari 6.501 sehari sebelumnya, sementara kasus bergejala naik menjadi 438 dari 260.

Kota ini menyumbang sebagian besar dari 11.781 kasus tanpa gejala yang ditularkan secara lokal setiap hari di China daratan dan hampir sepertiga dari 1.506 kasusnya yang bergejala.

Baca juga: Satgas Ingatkan Beberapa Hal Ini Jika Ingin Tes Antigen Mandiri

China juga sedang memerangi wabah besar di provinsi timur laut Jilin.

Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan mendesak kota itu pada hari Sabtu (1/4) untuk “membuat langkah tegas dan cepat” dalam mengekang pandemi.

Sistem penanganan COVID-19 di Shanghai telah memisahkan anak-anak yang positif COVID dari orang tua mereka.

Kini kabar tersebut telah menjadi viral di sana dan memicu kemarahan publik yang semakin meluas.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan