Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Desember 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Elon Musk Jadi Pemegang Saham Terbesar Twitter

elon-musk-forbes960x0Dok. Forbes

Topcarer.id – Saham Twitter melonjak pada perdagangan Senin pagi (4/4) setelah CEO Tesla Elon Musk membeli 9,2% saham di jejaring sosial tersebut.

73.486.938 saham Musk menjadikannya pemegang saham terbesar di Twitter, nilainya sebesar USD 89 miliar.

Itu hanya sebagian kecil dari kekayaan orang terkaya di dunia itu dengan total kekayaan USD 273 miliar, menurut Bloomberg.

Musk telah bertahun-tahun menjadi salah satu pengguna paling terkenal di Twitter, pengikutnya lebih dari 80 juta.

Tweet dari Musk pernah membawanya ke pengadilan pencemaran nama baik tahun 2019 setelah dia menyebut seorang penjelajah gua Inggris sebagai “pria pedo.”

Musk dinyatakan tidak bertanggung jawab atas tweetnya tersebut.

Pada tahun 2018, ia terkena denda USD 20 juta oleh Securities and Exchange Commission (SEC) karena “menyesatkan investor dengan tweet,” CNBC melaporkan.

Perselisihan dengan SEC juga mengakibatkan Musk perlu menyaring beberapa tweetnya melalui pengacara Tesla.

Dalam beberapa minggu terakhir, Musk telah mengkritik Twitter karena “gagal mematuhi prinsip kebebasan berbicara.”

Musk bahkan mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk membangun platform media sosial baru.

Masih harus dilihat apa dampaknya, jika ada, kepemilikan Musk di jejaring sosial Twitter.

Kepemilikan Musk bersifat pasif, artinya dia adalah pemegang saham biasa dan tidak terlibat dalam operasi perusahaan.

Akuisisi Musk membuat saham jejaring sosial Twitter meroket lebih dari 20% pada Senin pagi (4/4).

Baca juga: Elon Musk Beri Saran Investasi Selama Periode Inflasi, Yuk Dicek!

Jika kamu menginvestasikan USD 1.000 di Twitter lima tahun lalu pada tanggal 4 April 2017, maka nilai investasi kamu akan naik 236,7% pada hari Senin pukul 11:55, menurut perhitungan CNBC, dengan total nilai pasar $3.366,92.

Terlepas dari pertumbuhan Twitter selama bertahun-tahun dan keterlibatan Musk baru-baru ini, pengembalian saham individu di masa lalu tidak memprediksi hasil di masa depan.

Pastikan untuk meneliti pilihan dengan cermat sebelum berinvestasi.

Daripada mencoba memprediksi saham mana yang akan naik dan mana yang akan turun, pertimbangkan untuk membeli dana indeks berbiaya rendah dan menahannya.

Jenis dana terdiversifikasi ini biasanya tetap relatif konstan dan menghindari pasang surut yang datang dengan memilih saham tunggal.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan