Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, September 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Twitter Larang Iklan Perubahan Iklim yang ‘Menyesatkan’

TwitterTwitter. (dok. Net)

Topcareer.id – Twitter melarang iklan menyesatkan yang bertentangan dengan konsensus (kesepakatan) ilmiah tentang perubahan iklim, perusahaan mengumumkan pada Jumat (22/4/2022), yang merupakan Hari Bumi.

“Kami percaya bahwa penolakan iklim tidak boleh dimonetisasi di Twitter, dan bahwa iklan yang keliru tidak boleh mengurangi percakapan penting tentang krisis iklim,” kata Twitter dalam sebuah posting blog.

Mereka yang menyangkal dampak perubahan iklim telah menargetkan situs-situs seperti Twitter dan Facebook, memungkinkan mereka menjangkau ratusan dan ribuan pengguna platform tersebut dengan klaim palsu.

Perubahan yang diumumkan tidak menunjukkan apakah Twitter akan melarang atau menghapus akun pengguna yang memposting informasi yang salah tentang perubahan iklim.

Posting blog Twitter mengutip Intergovernmental Panel on Climate Change, yang laporannya baru-baru ini menyerukan “pengurangan emisi segera dan dalam” untuk memerangi dampak pemanasan global.

Raksasa teknologi itu mengatakan sedang berupaya menambahkan lebih banyak “konteks yang andal dan otoritatif” ke percakapan tentang iklim di platformnya.

Langkah Twitter mengikuti tindakan yang diambil oleh perusahaan teknologi lainnya. Awal bulan ini, Pinterest mengumumkan akan melarang pengguna berbagi informasi yang salah tentang iklim di situsnya, melarang konten secara langsung. Ini juga akan menghapus posting yang menyangkal perubahan iklim.

Baca juga: Pemerintah Harap Pengusaha Beri Pekerja Keleluasaan Untuk Memilih Cuti

Dan tahun lalu, Google mengumumkan bahwa mereka melarang iklan pada konten dari penyangkal perubahan iklim di platformnya, serta melarang iklan yang menyangkal perubahan iklim.

Secara terpisah, beberapa jam setelah pembaruan kebijakan Twitter, pembuat kebijakan Eropa mencapai kesepakatan tentang peraturan teknologi yang mencakup aturan yang lebih ketat tentang bagaimana platform mengatur informasi yang salah dan konten ilegal di media sosial dan platform lainnya.

Big Tech telah menghadapi tekanan yang meningkat untuk memerangi penyebaran misinformasi seputar perubahan iklim di platform mereka.

Sebuah surat terbuka yang ditandatangani oleh lebih dari 200 ilmuwan, aktivis, dan organisasi November lalu menyerukan para CEO perusahaan media sosial termasuk Facebook, Instagram, Google, Twitter, TikTok, Pinterest, dan Reddit untuk menetapkan kebijakan misinformasi iklim yang serupa dengan yang mereka terapkan untuk Covid-19.

Tinggalkan Balasan