Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Mei 20, 2022
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTren

7 Tipe Bos Berengsek, Begini Ciri-cirinya (Bagian 2)

tipe bosDok. inc

Topcareer.id – Mungkin secara sadar atau tidak, kita pernah bekerja dengan seseorang yang memiliki efek negatif pada emosional kita. Bekerja dengan tipe orang seperti itu bahkan bisa sangat menguras energi. Tapi, kamu bisa membekali diri untuk mencegah mereka menghabiskan energimu.

Seorang Psikolog Sosial dan Profesor di New York University, Tessa West mempelajari bagaimana orang berkomunikasi selama hamper dua dekade. Ia lantas menjabarkan 7 tipe orang berengsek yang biasa ditemui di tempat kerja.

4. Buldoser

Tipe Buldoser adalah karyawan berpengalaman dan terhubung dengan baik yang tidak takut melenturkan otot mereka untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Perilaku licik yang harus diperhatikan:

Menegaskan kekuatan lebih awal. Mereka mungkin mengambil alih selama lima menit pertama rapat saat semua orang memperkenalkan diri, atau saat tim mencoba membuat rencana.

Menemukan tim yang tidak dapat berfungsi tanpa keahlian mereka. Buldoser adalah satu-satunya orang yang dapat mengerjakan software baru yang dibenci semua orang. Mereka juga tahu semua kata sandi.

Menindas bos yang rentan agar tunduk. Atasan yang terlalu banyak bekerja, kehilangan kontak, dan membenci konflik adalah target yang ideal.

5. Micromanager

Tipe manajer mikro adalah pemberi tugas yang tidak sabaran yang tidak menghargai ruang dan waktu pribadimu. Jika atasanmu adalah seorang micromanager, kamu mungkin bekerja paling keras tetapi paling tidak produktif.

Perilaku licik yang harus diperhatikan:

Menugaskan pekerjaan pada timeline yang tidak masuk akal. Semuanya sama-sama mendesak dan harus dilakukan sekarang.

Memberikan tugas yang mematikan pikiran hanya untuk membuatmu sibuk. Mereka mungkin memintamu untuk mengatur ulang kotak di ruang penyimpanan atau laci file kode warna.

Terus-menerus membombardir, lalu menghilang. Micromanager tidak memiliki bandwidth untuk mengelola pekerjaan kecil semua orang secara bersamaan, jadi mereka merotasi orang.

Baca juga: 6 Hal Yang Perlu Dilakukan Saat Kembali Kerja Setelah Liburan (Bagian 1)

6. Bos yang Lalai

Atasan yang lalai mengikuti proses tiga langkah: periode pengabaian yang lama, kecemasan yang menumpuk karena tidak dapat menangani banyak hal, dan lonjakan kendali atas dirimu untuk meredakan kecemasan itu.

Perilaku licik yang harus diperhatikan:

Mengabaikanmu untuk jangka waktu yang lama, kemudian datang pada menit terakhir untuk melakukan kontrol.

Memiliki pemahaman yang lemah tentang pekerjaanmu. Ada kemungkinan besar bosmu yang lalai tidak benar-benar tahu apa yang kamu lakukan setiap hari (atau bagaimana kamu melakukannya), sehingga mereka tidak dapat memberimu panduan langsung. Mereka juga jarang tersedia saat kamu membutuhkannya.

7. Free Rider

Free rider ahli dalam melakukan apa-apa dan mendapatkan imbalan untuk itu.

Perilaku licik yang harus diperhatikan:

Melakukan pekerjaan memang penting, tapi mereka melakukannya dengan sedikit usaha. Free rider hebat dalam memberikan presentasi atau menjadi pembawa acara konferensi tahunan. Apa yang tidak mereka kuasai adalah melakukan pekerjaan dengan persiapan.

Bekerja dalam tim di mana sulit untuk memilah kredit untuk kontribusi individu. Perusahaan yang membagikan bonus tim dan tidak peduli dengan akuntabilitas individu adalah rumah favorit mereka.

Mengundurkan diri segera setelah bos menjauh. Ada rapat tim dengan bos? Harapkan free rider untuk memiliki ide-ide yang paling mendalam. Setelah pertemuan, mereka akan menemukan 10 cara di mana orang lain dapat mengeksekusi ide-ide itu.

Tinggalkan Balasan