Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Juni 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

6 Pelajaran Inspiratif dari Pidato Taylor Swift (Bagian 1)

Topcareer.id – Taylor Swift, salah satu bintang pop terbesar dari generasi ini, dengan bangga menerima gelar doktor kehormatannya di bidang Seni Rupa dari Universitas New York (NYU), ia pun memberikan pidato pembukaan kelas kelulusan NYU tahun 2022 di Yankee Stadium di New York pada 18 Mei, waktu AS.

Swift menerima gelar Doctor of Fine Arts, honoris causa, dan sorak-sorai penonton meledak saat artis itu naik ke panggung untuk berpidato

Bintang pop itu menceritakan bahwa sebagai seorang anak, dia selalu berpikir dia akan masuk ke perguruan tinggi.

Swift membayangkan poster yang akan ia gantung di dinding asramanya, dan dia pun menyampaikan banyak hal dalam pidatonya.

Patut dicatat bahwa awal tahun ini, Swift menjadi subjek kursus kurikulum setengah semester di NYU, khususnya di Clive Davis Institute of Recording Arts.

Sebagian besar dari kelas 20 orang belajar untuk menjadi artis rekaman, atau bekerja di industri musik.

Kurikulum memberikan analisis yang cermat tentang penulisan lagu dan karier Swift selama waktu yang paling cepat berkembang dalam sejarah musik.

Berikut ini ada enam pelajaran hidup yang inspiratif dari pidato Taylor Swift:

Bagian pertama dari artikel

1) “Hidup bisa terasa berat, terutama jika kamu mencoba memikulnya sekaligus.”
Swift membagikan rahasia kehidupan pribadinya, apa saja yang menurutnya baik untuk ditangkap dan apa yang sebaiknya dilepaskan dalam hidup.

“Bagian dari tumbuh dan pindah ke babak baru dalam hidup Anda adalah tentang menangkap dan melepaskan. Yang saya maksud dengan itu adalah, mengetahui hal-hal apa yang harus disimpan, dan hal-hal apa yang harus dilepaskan,” katanya.

“Kamu tidak bisa membawa semua hal, semua dendam, semua update tentang mantanmu, apapun itu. Putuskan apa yang menjadi milikmu untuk dipegang dan biarkan sisanya pergi.” Swift menegaskan.

Menurut Swift, masih banyak hal-hal baik dalam hidup, jadi sisakan lebih banyak ruang untuk hal baik itu.

“Be Smart.” Ujar Swift.

2) “Jangan pernah malu untuk mencoba”
Sinar matahari abadi Taylor Swift adalah tentang menjadi pemimpi positif, dan dia tidak malu tentang itu karena pola pikirnya.

Swift melihat ada stigma palsu seputar keinginan dalam budaya tentang merendahkan orang yang sedang mencoba sesuatu yang baru.

Menurut Swift, sebetulnya banyak orang yang malu mencoba dan berusaha sebetulnya bisa lebih hebat daripada orang yang sudah pernah melakukannya.

“Jangan pernah malu untuk mencoba. Ketidakberdayaan adalah mitos” Kata Swift.

“Orang-orang yang paling tidak malu untuk mencoba adalah orang-orang yang sekarang saya pekerjakan untuk bekerja di perusahaan saya.” Tuturnya.

Baca juga: Penting Disimak! Ini 5 Pelajaran Karier dari Fellexandro Ruby

3) “Menjadi malu saat melakukan kesalahan adalah bagian dari pengalaman manusia.”
Swift berbagi bahwa menjadi dewasa muda yang tumbuh di depan kamera membuatnya berpikir bahwa “jika saya tidak melakukan kesalahan, semua anak Amerika akan tumbuh menjadi malaikat yang sempurna. Namun, jika saya tergelincir, seluruh bumi akan jatuh dari porosnya dan itu akan sepenuhnya salah saya dan saya akan terpenjara untuk selama-lamanya.”

Dia dibuat untuk percaya oleh keadaan bahwa kesalahan sama dengan kegagalan dan kehilangan kesempatan untuk hidup bahagia atau bermanfaat.

Swift menceritakan bahwa hal itu tidak terjadi sama sekali pada dirinya.

“Pengalaman saya mengajarkan bahwa kesalahan yang saya lakukan justru mengarah pada hal-hal terbaik dalam hidup saya.”

“Menjadi malu saat melakukan kesalahan adalah bagian dari pengalaman manusia. Bangun kembali, bersihkan dirimu dan lihat siapa yang masih ingin bergaul denganmu sesudahnya dan menertawakannya? Itu adalah hadiah.” Kata Swift.

Belajarlah untuk hidup berdampingan dengan rasa takut.

Tidak peduli seberapa keras kamu mencoba untuk tidak takut, rasa ngeri tidak akan bisa kamu hindari seumur hidup.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan