Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, September 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Shopee Dikabarkan Bakal Pangkas Karyawan Besar-besaran

Topcareer.id – E-commerce andalan Sea Group, Shopee dikabarkan akan memangkas karyawan di berbagai pasar demi merasionalisasi bisnis e-commerce, menurut beberapa laporan media di Asia, seperti TechInAsia dan DealStreetAsia.

PHK telah mempengaruhi karyawan di beberapa pasar perusahaan di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, Thailand dan Vietnam. Perusahaan dikatakan telah mengirim email kepada karyawan yang terkena PHK, sumber tersebut menambahkan.

Bisnis pembayaran Shopee, ShopeePay, dan bisnis pengiriman makanan ShopeeFood juga dikatakan menghadapi pemangkasan karyawan. Rapat umum juga dilaporkan diadakan pada hari Senin untuk membahas pemutusan hubungan kerja dengan karyawan Shopee.

Tingkat pemutusan hubungan kerja dan jumlah karyawan yang terkena dampak tidak dapat dikonfirmasi pada saat penerbitan.

Dua sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan hampir setengah dari pembayaran dan pengiriman makanan Shopee Thailand telah terpengaruh oleh perampingan tersebut.

Salah satu sumber mencatat bahwa email tersebut dikatakan telah dikelola secara tidak langsung, dengan perusahaan meminta anggota staf untuk kembali ke rumah dan menunggu pemberitahuan penghentian lebih lanjut.

Baca juga: Ini 5 Selebriti Yang Pernah Alami Kelumpuhan Wajah Seperti Justin Bieber

Sebuah sumber terpisah mengatakan kepada DealStreetAsia bahwa Shopee telah berhenti mempekerjakan, dengan beberapa tawaran pekerjaan untuk peran regional dibatalkan.

Sementara bisnis Sea Group terus menunjukkan tanda-tanda peningkatan profitabilitas secara keseluruhan, sebagian besar pendapatannya terus datang dari cabang game Garena.

Keuangan Sea Group kuartal pertama tahun 2022 mencerminkan peningkatan 64,4% tahun-ke-tahun dalam pendapatan Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum sebesar $2,9 miliar, dengan laba kotor melonjak 81,3% menjadi $1,2 miliar pada periode yang sama.

Bisnis Shopee, meski masih merugi, juga mencerminkan peningkatan, dengan peningkatan pesanan 71,3% tahun-ke-tahun menjadi $1,9 miliar pada kuartal pertama 2022 sementara nilai barang dagangan bruto naik 38,7% menjadi $17,4 miliar.

Shopee, bagaimanapun, terus menghadapi beberapa hambatan makro, termasuk kenaikan inflasi dan suku bunga, yang dapat mengurangi sektor ritel dan konsumsi.

Tinggalkan Balasan