Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 28, 2023
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Stres dan Burn Out? Resign Mungkin Tidak akan Membantu

resign

Topcareer.id – Menurut survey Deloitte Global 2022 Gen Z dan milenial, The Great Resignation akan berlanjut, dan para pekerja muda dan kelelahan akan memimpin tuntutan. Burnout disebut-sebut sebagai salah satu dari tiga alasan utama mengapa kaum muda meninggalkan pekerjaan mereka.

Sementara, para ahli mengatakan burnout dirasakan “di seluruh tingkatan” tanpa memandang usia, Gen Z dan milenial lebih cenderung merasakan sakitnya.

Dr. Natalie Baumgartner, psikolog tempat kerja dan pakar perilaku mengatakan bahwa seiring kekurangan tenaga kerja, karyawan mengambil lebih banyak tanggung jawab di tempat kerja, yang menghambat keseimbangan dan fleksibilitas kehidupan kerja mereka.

“Dengan mencari apa yang hilang dalam peran mereka saat ini, generasi muda berharap menemukan budaya dan fleksibilitas yang lebih baik, yang menurut mereka dapat membantu meringankan kondisi kelelahan mereka saat ini,” kata Natalie dalam laman CNBC Make It.

Tetapi apakah meninggalkan pekerjaan benar-benar solusi terbaik untuk burnout?

Resign bukanlah ‘penyembuh segalanya’

Meninggalkan pekerjaanmu mungkin merupakan solusi terbaik dalam beberapa situasi, misalnya, jika budaya tempat kerja beracun, kata Dr. Katrina Gisbert-Tay, seorang dokter medis yang terlatih dalam psikologi dan pelatih kesejahteraan dengan The Coach Partnership.

Baca juga: Mau Kerjaan Impianmu Terwujud Dan Sukses? Ikuti 2 Saran Ini

Namun, resign adalah satu-satunya atau pilihan terbaik tapi “lebih jarang daripada yang kita pikirkan,” kata Vanessa Bohns, seorang profesor perilaku organisasi di Cornell University.

“Bagi kita mungkin satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari pekerjaan yang ditahan adalah dengan melakukan sesuatu yang dramatis, seperti meninggalkan posisi kita saat ini.”

Bohns menambahkan, dalam banyak kasus, ada lebih banyak yang bisa kita lakukan untuk mengubah keadaan kita saat ini daripada yang kita sadari.

“Kami mungkin menganggap permintaan tertentu — jadwal kerja yang lebih fleksibel, minggu yang lebih pendek, cuti panjang, atau hanya liburan panjang — tidak efektif untuk pekerjaan kita saat ini, dan satu-satunya cara untuk benar-benar mengubah situasi adalah meninggalkannya untuk mendapat yang benar-benar baru,” jelas dia.

Bohns, yang juga penulis “You Have More Influence Than You Think,” menghubungkan tingkat kelelahan yang tinggi dengan teknologi, yang katanya telah mengikat orang untuk bekerja di semua jam.

Sebaliknya, karyawan harus mempertimbangkan batasan apa yang dapat mereka tetapkan untuk diri mereka sendiri, tambah Gisbert-Tay.

“Tidak peduli industri apa, pekerjaan yang kamu miliki, kamu mungkin memiliki skenario yang sama (resign). Pertanyaan yang saya tanyakan kepada klien saya adalah di mana agensi pribadi Anda? Apa saja permintaan yang perlu kamu buat? Bagaimana kamu akan menjaga dirimu sendiri?”

“Bagi saya, itu adalah pertanyaan yang lebih kuat daripada bertanya, ‘Haruskah saya berhenti dari pekerjaan ini?’”

Tinggalkan Balasan