Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Agustus 9, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Yang Perlu Diketahui Soal Karyawan Bumerang, Apakah Kamu Salah Satunya?

Dok. Time

Topcareer.id – Ada kalanya pekerja yang sudah resign kemudian kembali lagi ke kantor lama untuk melanjutkan bekerja di bidang yang sama atau bidang lain. Tahukah kamu, ada istilah untuk pekerja seperti itu.

Sebuah artikel Forbes baru-baru ini oleh Benjamin Laker mengidentifikasi “pekerja bumerang” – mengacu pada pekerja yang kembali ke perusahaan sebelumnya setelah meninggalkan pekerjaan – sebagai tren karier 2022 setelah The Great Resignation.

Menurut survei di situs karier Monster.com, mayoritas (61%) karyawan yang disurvei akan mempertimbangkan menjadi ‘bumerang,’ dengan 41% menyatakan bahwa mereka akan kembali ke tempat kerja sebelumnya untuk meningkatkan budaya kerja, dan hampir tiga perempat ( 72%) bersedia kembali untuk gaji dan tunjangan yang lebih baik.

Apakah ide bagus untuk kembali ke mantan perusahaan?

Dari sudut pandang pemberi kerja, ada alasan mengapa mempekerjakan kembali pekerja yang telah pergi dan menyadari bahwa mereka ingin kembali dapat bermanfaat, catat Laker, termasuk fakta bahwa karyawan sebelumnya sudah memiliki kesadaran akan budaya dan nilai-nilai perusahaan. Namun sebagai seorang karyawan, apakah menjadi bumerang itu bijaksana?

Baca juga: Tips Sukses Berkarier Di Industri Teknologi Dari Karyawan Tokopedia

Mungkin ide yang baik untuk kembali ke mantan perusahaan; namun, kamu harus terlebih dahulu mengambil beberapa langkah untuk menentukan apakah masuk akal atau tidak untuk situasi khusus dirimu.

Cara menentukan apakah kamu harus kembali ke pekerjaan lama

Mencari tahu apakah perlu untuk menjadi karyawan boomerang, harus dimulai dengan mengevaluasi mengapa kamu resign sebelumnya.

“Jika itu bos yang beracun, mungkin bosnya pergi. Jika kamu merasa tidak maju dalam karier, mungkin kamu sekarang memiliki keterampilan dan pengalaman yang melambungkan kariermu ke satu tingkat (atau dua), dan kamu dapat kembali memerintah dengan gaji dan gelar yang lebih tinggi,” kata Vicki Salemi, pakar karier di Monster, mengutip US News.

Terakhir, pakar karier menyarankan untuk memikirkan apakah kamu ingin kembali ke pekerjaan lamamu jika kamu baru saja keluar, atau apakah lebih masuk akal untuk mencari pekerjaan dengan gaji yang lebih tinggi dan tanggung jawab yang lebih besar, dengan asumsi kamu telah memperoleh keterampilan dan pengalaman yang berharga.

Tinggalkan Balasan