Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, April 18, 2024
redaksi@topcareer.id
Tren

Faktor Ekonomi, Google Umumkan Tak Banyak Perekrutan Staf Tahun Ini

Untuk PHK karyawan, Google sampai habiskan biaya hingga Rp33 triliun.Untuk PHK karyawan, Google sampai habiskan biaya hingga Rp33 triliun.

Topcareer.id – Induk Google Alphabet akan memperlambat laju perekrutan dan investasi hingga 2023, seperti yang dikatakan oleh CEO Sundar Pichai dalam email kepada karyawan pada Selasa (12/7/2022).

“Seperti semua perusahaan, kami tidak kebal terhadap hambatan ekonomi. Kita harus lebih bekerja dengan urgensi yang lebih besar, fokus yang lebih tajam, dan lebih banyak rasa lapar daripada yang kami tunjukkan pada hari-hari yang lebih cerah,” tulis Pichai dalam memo tersebut, dikutip dari CNBC.

Dia memulai dengan mengakui bahwa prospek ekonomi global yang tidak pasti telah menjadi perhatian utama. Saham Alphabet turun 21% sepanjang tahun ini, jatuh bersama industri teknologi lainnya karena investor keluar dari saham yang mendorong pasar bullish dalam dekade terakhir.

Pertumbuhan pada kuartal pertama melambat menjadi 23% dari tahun sebelumnya, turun dari pertumbuhan 34% dalam tiga bulan pertama tahun 2021, ketika ekonomi dibuka kembali dari pandemi.

Namun, Pichai mengatakan dalam surat itu bahwa perusahaan telah mempekerjakan 10.000 karyawan pada kuartal kedua.

Baca juga: Gaji Belum Cair? Begini Cara Tanya Yang Sesuai Prosedur

“Karena kemajuan perekrutan yang dicapai sejauh tahun ini, kami akan memperlambat laju perekrutan untuk sisa tahun ini, sambil tetap mendukung peluang terpenting kami,” tulisnya.

“Untuk keseimbangan tahun 2022 dan 2023, perusahaan akan fokus pada perekrutan di bidang teknik, teknis, dan peran penting lainnya.”

Google, yang secara historis telah banyak berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan, juga akan lebih spesifik tentang di mana ia menghabiskan uang selama periode ketidakpastian ekonomi ini.

“Dalam beberapa kasus, itu berarti mengkonsolidasikan di mana investasi tumpang tindih dan merampingkan proses,” tulis Pichai.

Dalam kasus lain, tambah Pichai, itu berarti menghentikan pembangunan dan menyebarkan kembali sumber daya ke area prioritas yang lebih tinggi.

Leave a Reply