Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTren

Studi: CEO Wanita Menggaji Diri Sendiri Lebih Sedikit Selama Pandemi

woman-suit-office-shutterstockIlustrasi. (dok. Shutterstock)

Topcareer.id – Menurut laporan terbaru dari firma akuntansi yang berbasis di San Francisco, Kruze Consulting, CEO wanita menggaji diri mereka sendiri lebih sedikit dibandingkan dengan rekan laki-laki mereka di mana bisnis ristisan perlahan pulih dari penurunan tajam yang disebabkan pandemi.

Laporan tersebut menganalisis 250 perusahaan rintisan yang didanai benih dan ventura di Amerika dan menemukan bahwa kesenjangan gaji antara CEO perusahaan rintisan perempuan dan laki-laki tumbuh empat kali lebih lebar pada tahun 2022 dari apa yang terjadi pada akhir 2019. Perbedaannya mencapai USD20.000 pada tahun 2022, naik dari USD5.000 pada tahun 2019.

Dibandingkan dengan 2021, 2022 melihat peningkatan hanya USD1.000 per tahun untuk CEO wanita, sementara CEO pria melihat kenaikan gaji USD5.000. Untuk setiap dolar dalam gaji yang diperoleh pria, CEO wanita mendapatkan:

2022: USD0,86
2021: USD0,89
2020: USD0,69
2019: USD0,96

Baca juga: Negara Semakin Hancur, Presiden Sri Lanka Akhirnya Siap Untuk Mundur

Studi ini juga menunjukkan perbedaan mengejutkan dalam bagaimana CEO pria dan wanita bereaksi terhadap pandemi. Rata-rata, CEO startup perempuan telah memotong gaji mereka sebesar 30 persen selama wabah virus corona (mengurangi gaji menjadi USD101.000 pada tahun 2020 dari USD138.000 pada tahun 2019).

Sementara CEO laki-laki telah menaikkan gaji mereka sendiri (menaikkan gaji mereka menjadi USD146.000 pada tahun 2020, naik dari USD143.000 pada tahun 2019).

“Seiring kesenjangan upah gender yang terus berlanjut, sangat penting bagi perusahaan untuk memberikan contoh upah yang setara dari atas,” kata Tanya Jansen, salah satu pendiri perusahaan solusi perangkat lunak manajemen kompensasi beqom, dikutip dari Inc.

“CEO wanita, dan semua wanita di seluruh dunia, layak untuk dibayar secara adil terlepas dari peran mereka.”

Selain dibayar rendah, para pemimpin perempuan terus kurang terwakili di tempat kerja—diperburuk oleh runtuhnya sektor penitipan anak dan tidak dapat diaksesnya program sepulang sekolah karena pandemi.

Risiko ibu meninggalkan angkatan kerja dan mengurangi jam kerja untuk memikul tanggung jawab pengasuhan berjumlah USD64,5 miliar per tahun dalam kehilangan upah dan aktivitas ekonomi, menurut laporan dari Center for American Progress, sebuah think tank kebijakan publik di Washington, D.C.

Tinggalkan Balasan