Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi: Long Covid Bisa Sebabkan Disfungsi Seksual hingga Kabut Otak

Ilustrasi virus corona COVID-19. (pexels)

Topcareer.id – Sebuah studi baru-baru ini menyebutkan bahwa penderita Long Covid, mengalami serangkaian gejala yang lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya. Termasuk kerontokan rambut dan disfungsi seksual, kelelahan, kesulitan bernapas, dan kabut otak.

Studi di Inggris, yang diterbitkan Senin di Nature Medicine, menemukan bahwa pasien dengan infeksi sebelumnya dari virus corona SARS-CoV-2, melaporkan 62 gejala jauh lebih sering 12 minggu setelah infeksi awal, daripada orang yang tidak memiliki riwayat COVID-19.

Penelitian ini juga mengidentifikasi kelompok demografis utama dan perilaku yang tampaknya menunjukkan orang mana yang berisiko lebih tinggi terkena COVID dalam jangka panjang, termasuk wanita, orang muda, dan individu kulit hitam, campuran, atau kelompok etnis lainnya.

Juga, orang-orang dari latar belakang sosial ekonomi rendah, perokok, dan orang-orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, serta individu dengan berbagai kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya, dikaitkan dengan gejala infeksi pasca-COVID yang persisten.

Penelitian ini memvalidasi apa yang pasien katakan kepada dokter selama pandemi, bahwa gejala COVID yang berkepanjangan “sangat luas dan tidak dapat sepenuhnya dijelaskan oleh faktor lain, seperti faktor risiko gaya hidup atau kondisi kesehatan kronis.” Hal ini diungkap oleh Dr. Shamil Haroon , penulis senior studi tersebut, dalam rilis berita.

Baca juga: Waspada! Wanita lebih Mungkin terkena ‘Long COVID’ daripada Pria

Studi menganalisis 2,4 catatan kesehatan elektronik

Untuk penelitian ini, para peneliti dari University of Birmingham memimpin tim dokter dan peneliti di seluruh Inggris, untuk menganalisis catatan kesehatan elektronik dari 2,4 juta orang di Inggris.

Data diambil antara Januari 2020 dan April 2021 dari 486.149 orang dengan infeksi COVID-19 sebelumnya dan 1,9 juta orang tanpa indikasi.

Melihat pasien yang tidak dirawat di rumah sakit, tim peneliti menemukan pola gejala COVID panjang yang cenderung dikelompokkan menjadi gejala pernapasan, kesehatan mental dan masalah kognitif, dan kemudian gejala yang lebih luas seperti yang dilaporkan sendiri oleh orang yang mengalami masalah kesehatan terus-menerus setelah terinfeksi COVID-19.

Para ilmuwan menemukan gejala yang paling umum termasuk kehilangan indera penciuman, sesak napas, nyeri dada dan demam, kata rilis berita. Gejala lain termasuk amnesia, apraksia (ketidakmampuan untuk melakukan gerakan atau perintah yang sudah dikenal), inkontinensia usus, disfungsi ereksi, halusinasi dan pembengkakan anggota badan.

Haroon, seorang profesor klinis asosiasi dalam kesehatan masyarakat di University of Birmingham, mengatakan, harapan para peneliti adalah bahwa berbagai gejala yang diidentifikasi, akan membantu dokter dan pengembang pedoman klinis untuk meningkatkan penilaian pasien yang memiliki efek jangka panjang dari COVID-19.

“Hasilnya juga dapat membantu menemukan cara untuk mengelola beban gejala yang berat dengan lebih baik,” katanya.

Pekerjaan Universitas Birmingham yang sedang berlangsung, didanai sebagai bagian dari proyek penelitian yang didanai pemerintah Inggris untuk mengeksplorasi penyebab mendasar dari COVID yang berkepanjangan dan meningkatkan perawatan dan pengobatan pasien yang tidak dirawat di rumah sakit.

Baca juga: Trik Jitu Atasi Dampak Fisik dan Mental Akibat Long Covid-19

Lebih dari 40% orang dewasa di A.S. telah terkena COVID-19

Mengutip laman UPI, National Institutes of Health mengumumkan inisiatifnya sendiri untuk mempelajari COVID panjang pada Februari 2021.

Pada akhir Juni, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merilis hasil survei nasional yang menunjukkan lebih dari 40% orang dewasa di Amerika Serikat telah memiliki COVID-19 dan hampir 1 dari 5, atau 19%, di antaranya masih memiliki gejala ” COVID lama.”

CDC mencatat bahwa sejak Juli 2021, Long COVID dapat dianggap sebagai disabilitas, di bawah Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan