Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Februari 5, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Pisang Bisa Tingkatkan Kesehatan Jantung, Ini Penjelasannya

Bananas-NutritionPisang. (dok. Everyday Health)

Topcareer.Id – Kabar baik untuk para penggemar pisang, terutama buat kamu yang suka sekali makan makanan gurih!

Sebuah penelitian terbaru menunjukkan makan makanan kaya kalium seperti pisang dapat, meningkatkan kesehatan jantung.

“Sudah diketahui bahwa konsumsi garam yang tinggi dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah dan peningkatan risiko serangan jantung dan stroke,” kata penulis studi Dr. Liffert Vogt, seorang profesor nefrologi klinis dan fisiologi ginjal di Pusat Medis Universitas Amsterdam di Belanda. .

Seperti diketahui, banyak dokter yang menyarankan untuk membatasi asupan garam, tetapi ini sulit dicapai ketika kita banyak dihadapkan pada makanan olahan.

Jika sudah begitu, di sinilah pisang berperan. Kalium yang ada dalam pisang mampu membantu tubuh mengeluarkan lebih banyak natrium dalam air kencing atau urine.

“Dalam penelitian kami, diet kalium dikaitkan dengan peningkatan kesehatan terbesar pada wanita,” tambahnya.

Selain pisang, alpukat dan salmon juga tinggi potasium, membantu menangkal efek negatif garam dalam makanan dan menurunkan tekanan darah, kata para peneliti.

Baca juga: Alasan Kamu Perlu Makan Pisang Sebelum Tidur

Mengutip HealthDay News, makanan kaya kalium lainnya termasuk berbagai sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, kacang-kacangan, produk susu dan ikan.

Untuk penelitian ini, tim melibatkan hampir 25.000 pria dan wanita Inggris berusia antara 40 dan 79 tahun, yang merupakan bagian dari studi penelitian antara 1993 dan 1997. Peserta menyelesaikan kuesioner tentang kebiasaan gaya hidup mereka.

Tekanan darah serta sampel urine mereka juga dianalisis. Natrium dan kalium urin lalu digunakan untuk mengukur asupan makanan.

Setelah menyesuaikan faktor-faktor seperti usia, jenis kelamin, indeks massa tubuh, penggunaan tembakau, alkohol dan obat penurun lipid, diabetes dan serangan jantung atau stroke sebelumnya, para peneliti menemukan bahwa orang dengan asupan kalium tertinggi, memiliki risiko jantung 13% lebih rendah.

Pria memiliki risiko 7% lebih rendah dari masalah jantung dan wanita memiliki risiko 11% lebih rendah, studi tersebut menemukan. Jumlah garam dalam makanan tidak mempengaruhi hubungan antara kalium dan kejadian jantung pada kedua jenis kelamin, kata para peneliti.

“Hasilnya menunjukkan bahwa potasium membantu menjaga kesehatan jantung, tetapi wanita lebih diuntungkan daripada pria,” kata Vogt dalam rilis berita jurnal.

“Hubungan antara kalium dan kejadian kardiovaskular adalah sama terlepas dari asupan garam, menunjukkan bahwa kalium memiliki cara lain untuk melindungi jantung selain meningkatkan ekskresi natrium.”

Baca juga: Bahaya Asupan Garam Tinggi pada Anak-anak, Berapa Takaran yang Dianjurkan?

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan orang dewasa untuk mengonsumsi setidaknya 3,5 gram kalium dan kurang dari 2 gram natrium (5 gram garam) setiap hari.

Pisang 4 ons memiliki 375 mg potasium; 5,5 ons salmon yang dimasak memiliki 780 mg; kentang hampir 5 ons memiliki 500 mg, dan 1 cangkir susu memiliki 375 mg.

“Temuan kami menunjukkan bahwa diet jantung sehat melampaui membatasi garam untuk meningkatkan kandungan kalium,” kata Vogt.

“Perusahaan makanan dapat membantu dengan menukar garam standar berbasis natrium dengan alternatif garam kalium dalam makanan olahan. Selain itu, kita semua harus memprioritaskan makanan segar yang belum diproses karena keduanya kaya kalium dan rendah garam.”

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan