Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Agustus 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Meski Tubuh sudah Mati, Otak Ternyata Masih Bertahan Berjam-jam

Dok/MedicalNetDok/MedicalNet

Topcareer.id – Para peneliti di Universitas Yale mengatakan mereka telah mampu memulihkan sirkulasi darah dan fungsi seluler lainnya pada babi, satu jam penuh setelah kematian hewan. Penemuan ini menunjukkan bahwa sel tidak mati secepat yang diasumsikan para ilmuwan.

Dengan penelitian lebih lanjut, teknik mutakhir ini suatu hari nanti berpotensi membantu melestarikan organ manusia lebih lama, dan memungkinkan lebih banyak orang untuk menerima transplantasi.

Para peneliti menggunakan sistem yang mereka kembangkan –disebut OrganEx– yang memungkinkan oksigen untuk disirkulasikan kembali ke seluruh tubuh babi yang mati, guna melestarikan sel dan beberapa organ setelah serangan jantung.

“Sel-sel ini berfungsi beberapa jam setelah mereka seharusnya tidak berfungsi,” kata Dr. Nenad Sestan, Profesor Ilmu Saraf Harvey dan Kate Cushing dan profesor kedokteran komparatif, genetika dan psikiatri di Yale, yang memimpin penelitian.

“Dan ini memberitahu kita bahwa kematian sel dapat dihentikan, dan fungsinya dipulihkan di beberapa organ vital. Bahkan satu jam setelah kematian,” katanya dalam jumpa pers.

Mengutip dari CNN News, Jurnal ilmiah Nature diketahui menerbitkan penelitian ini pada hari Rabu.

“Ini adalah studi yang benar-benar luar biasa dan sangat signifikan. Ini menunjukkan bahwa setelah kematian, sel-sel di organ mamalia (termasuk manusia) seperti otak tidak mati selama berjam-jam. Ini juga memasuki periode post-mortem,” Dr. Sam Parnia, seorang profesor kedokteran perawatan kritis dan direktur penelitian perawatan kritis dan resusitasi di NYU Grossman School of Medicine, mengatakan kepada Science Media Center di London. Parnia tidak terlibat dalam penelitian.

Sistem OrganEx memompa cairan yang disebut perfusate, dicampur dengan darah, ke seluruh pembuluh darah babi yang mati. Perfusate mengandung bentuk sintetis dari protein hemoglobin dan beberapa senyawa dan molekul lain yang membantu melindungi sel dan mencegah pembekuan darah.

Enam jam setelah perawatan dengan OrganEx, tim menemukan bahwa fungsi seluler kunci tertentu aktif di banyak area tubuh babi — termasuk di jantung, hati dan ginjal, dan beberapa fungsi organ telah dipulihkan.

Ini didasarkan pada penelitian yang diterbitkan oleh tim yang sama pada tahun 2019, yang menggunakan sistem eksperimental serupa –disebut BrainEx– yang mengirimkan darah buatan ke otak babi, dan mencegah degradasi fungsi saraf yang penting.

Baca juga: Pisang Bisa Tingkatkan Kesehatan Jantung, Ini Penjelasannya

Bagaimana penelitian itu bisa diterapkan pada manusia?

Sementara penelitian ini masih pada tahap yang sangat awal dan sangat eksperimental, para peneliti mengatakan mereka berharap bahwa pekerjaan mereka pada babi pada akhirnya dapat diterapkan pada manusia, terutama dalam hal mengembangkan cara untuk memperluas jendela transplantasi.

Pasokan organ saat ini sangat terbatas, dengan jutaan orang di seluruh dunia menunggu transplantasi.

“Saya pikir teknologi ini memiliki banyak janji untuk kemampuan kita melestarikan organ setelah dikeluarkan dari donor,” kata rekan penulis Stephen Latham, direktur Pusat Interdisipliner Yale untuk Bioetika, pada briefing.

“Anda bisa mengambil organ dari donor yang sudah meninggal, dan menghubungkannya ke teknologi perfusi, dan mungkin kemudian dapat mengangkutnya jarak jauh dalam jangka waktu yang lama untuk sampai ke penerima yang membutuhkannya.”

Para peneliti menjelaskan bahwa mereka sama sekali tidak menghidupkan kembali babi, dan lebih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan, untuk memahami apakah organ tersebut dapat digunakan untuk transplantasi.

“Kami tidak dapat mengatakan bahwa penelitian ini menunjukkan bahwa salah satu organ babi ini… siap untuk ditransplantasikan ke hewan lain, kami tidak tahu bahwa mereka semua berfungsi, apa yang kami lihat adalah pada tingkat seluler dan metabolisme,” jelas Latham.

“Dan kami hampir tidak bisa mengatakan, ‘Ya ampun, kami telah memulihkan kehidupan tidak hanya pada babi ini, tetapi juga organ individu mana pun.’ Kami belum bisa mengatakan itu. Ini masih terlalu dini.”

Penelitian ini berpotensi mengarah pada strategi pengobatan baru untuk orang yang mengalami serangan jantung atau stroke, kata Dr. Robert J. Porte dari University Medical Center Groningen, di Belanda, dalam sebuah artikel yang diterbitkan bersamaan dengan penelitian tersebut.

“Orang bisa membayangkan bahwa sistem OrganEx (atau komponennya) dapat digunakan untuk merawat orang-orang seperti itu dalam keadaan darurat. Namun, perlu diketahui, penelitian lebih lanjut pertama-tama diperlukan untuk mengkonfirmasi keamanan komponen sistem dalam situasi klinis tertentu,” kata Porte, yang tidak terlibat dalam penelitian.

Namun, Latham mengatakan kemungkinan seperti itu “cukup jauh.”

Baca juga: Apakah Batuk Bisa Menyebabkan Masalah Jantung? Ini Penjelasannya

“Gagasan untuk menghubungkan orang yang menderita cedera iskemik, Anda tahu, seseorang yang tenggelam atau mengalami serangan jantung, saya pikir cukup jauh. Potensi penggunaan jangka pendek yang jauh lebih menjanjikan di sini adalah dengan pelestarian organ untuk transplantasi.”

Para peneliti menggunakan hingga 100 babi sebagai bagian dari penelitian, dan hewan-hewan itu dibius ketika serangan jantung diinduksi.

Penelitian ini juga membantu para ilmuwan lebih memahami proses kematian, sesuatu yang relatif belum dipelajari, kata Sestan.

“Dalam beberapa menit setelah jantung berhenti berdetak, ada serangkaian peristiwa biokimia yang dipicu oleh kurangnya aliran darah, yaitu iskemia. Ini yang menyebabkan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan sel untuk bertahan hidup, dihentikan. Dan itu mulai menghancurkan sel,” tambah Sestan.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan