Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Oktober 8, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Musim Panas Tingkatkan Risiko Batu Ginjal, Ini Penjelasan Ahli

kidney2.jpg

Topcareer.Id – Batu ginjal merupakan penyakit yang umum terjadi. Seringkali, batu dapat dikeluarkan melalui urine tanpa terlalu banyak rasa sakit.

Tetapi ketika batunya berukuran besar, maka akan menyebabkan penyumbatan urine atau rasa sakit yang tak tertahankan, sehingga pengobatan diperlukan.

Menurut Dr. David Goldfarb, spesialis ginjal di NYU Grossman School of Medicine di New York City, batu ginjal cenderung merupakan penyakit “musiman,” dan lebih sering terjadi pada cuaca panas karena orang lebih banyak berkeringat dan buang air kecil lebih sedikit, yang dapat membuat batu lebih mudah terbentuk.

Jadi, kata dia, penting untuk menjaga produksi urine tetap tinggi dengan banyak minum air putih.

Baca juga: Awas, Terlalu Banyak Vitamin D Bisa Akibatkan Keracunan Hingga Masalah Ginjal

Siapapun yang pernah menderita batu ginjal yang besar dan menyakitkan, tentu ingin menghindari hal itu terulang. Sebuah penelitian baru memberikan solusi untuk itu dengan satu strategi pencegahan: menghilangkan batu yang berukuran kecil, sebelum menimbulkan masalah.

Ketika orang mengembangkan batu ginjal yang cukup menyakitkan untuk memerlukan pengangkatan, tes pencitraan sering mengungkapkan bahwa mereka juga memiliki batu yang lebih kecil dan asimtomatik. Dalam kondisi tersebut, dokter biasanya tahu bahwa ada kemungkinan besar batu-batu kecil itu dapat menyebabkan gejala di kemudian hari.

Terkait keberadaan batu-batu kecil tersebut, studi yang diterbitkan Kamis di New England Journal of Medicine, mencoba menguji asumsinya.

Para peneliti merekrut 73 pasien yang menjalani pengangkatan batu ginjal yang menyakitkan, dan secara acak membagi mereka ke salah satu dari dua kelompok. Kelompok pertama, mengeluarkan batu-batu kecil tersebut dari ginjal mereka. Sementara kelompok kedua, membiarkannya berada di sana.

Pada akhirnya, perbedaannya jelas. Pasien yang menjalani pengangkatan batu preemptive memiliki kemungkinan 82% lebih kecil untuk mengalami kekambuhan selama empat tahun ke depan.

“Saya tidak berpikir ahli urologi yang melakukan [pengangkatan preemptive] akan terkejut dengan temuan ini,” kata Goldfarb, yang menulis editorial yang diterbitkan bersama penelitian tersebut.

“Hasil ini masuk akal. Anda bisa melihatnya sebagai hal yang tidak perlu dipikirkan lagi.”

Baca juga: Cegah Kanker Ginjal dengan Pisang

Tapi masih ada beberapa pertanyaan. Goldfarb mencatat bahwa para peneliti dalam penelitian ini adalah ahli endo-urologi – ahli urologi yang berspesialisasi dalam teknik invasif minimal yang digunakan untuk mengambil batu ginjal.

Tidak jelas apakah pasien dapat mengharapkan hasil yang sama terlepas dari siapa yang melakukan pengangkatan batu.

Goldfarb juga menunjuk ke pertanyaan “provokatif”: “Haruskah batu ginjal yang lebih kecil dan asimtomatik diangkat bahkan ketika tidak ada batu besar yang bermasalah untuk dikejar? Studi ini tidak menjawab itu,” katanya.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan