Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Oktober 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Cara Biar Otak Tetap Tajam dan Badan Sehat Meski Kerja di Rumah

coronavirus-working-from-home-front-0503Ilustrasi. (dok. Evening Standard)

Topcareer.id – Pandemi memaksa pekerja untuk bisa melakukan berbagai pekerjaan dari rumah. Bahkan sebagian telah mendirikan rumah-kantor mereka agar lebih nyaman saat bekerja. Meski pandemic mereda, model kerja hybrid membuat banyak pekerja tetap melakukan pekerjaannya dari rumah.

Meskipun kita masih belum tahu banyak tentang implikasi jangka panjang dari pekerjaan jarak jauh, para peneliti setuju bahwa bekerja di luar lingkungan kantor tradisional dapat berdampak negatif pada otak dan tubuh kita, mulai dari ketegangan mata hingga sakit punggung.

Namun, para peneliti terus mempelajari lebih jauh soal cara agar bekerja dari rumah bisa tetap berdampak baik pada otak dan kesehatan tubuh pekerja.

Meskipun kita mungkin tidak pernah dapat sepenuhnya meniru semua manfaat fisik dan mental dari bekerja di kantor, ada perubahan kecil yang dapat membantu meningkatkan kerja jarak jauh.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan bermain game, saran Tanya Tarr, ilmuwan perilaku dan presiden Cultivated Insights.

Menciptakan kondisi untuk permainan berisiko rendah mensimulasikan pemecahan masalah, mendorong kolaborasi, dan meniru neuron cermin (sel otak yang diaktifkan saat kita melakukan suatu tindakan dan mengamati orang lain melakukan tindakan yang sama) yang sering dibuat di lingkungan kantor.

Neuron ini juga bertanggung jawab untuk menghasilkan empati, yang diterjemahkan menjadi kepercayaan, keamanan, dan rasa memiliki—perasaan yang mungkin hilang dari aturan kerja jarak jauh dan hybrid.

“Kita adalah makhluk kebiasaan yang melakukan lebih baik ketika kita melihat orang lain melakukan hal yang sama,” jelas Tarr dikutip dalam laman Fortune Well.

“Jadi, itulah bagian dari kekuatan berada di lingkungan kantor tradisional ketika segala sesuatunya sangat aman. Kami melihat orang lain melakukan apa yang kami lakukan, dan itu mendorong kami untuk tetap bertanggung jawab. Itu memberi kami rasa memiliki,” jelasnya.

Baca juga: Cari Kerja Lewat Medsos? Manfaatkan Hashtag Pakai Cara Ini

Mengingat sifat lingkungan kerja jarak jauh, mungkin sulit untuk mereplikasi aktivitas tersinkronisasi yang menghasilkan neuron cermin, tetapi di situlah permainan berisiko rendah masuk.

“Ketika kami membuat sekelompok orang terlibat dalam permainan berisiko rendah, selain menciptakan neuron cermin, kami juga membantu mereka melibatkan korteks prefrontal mereka dengan cara yang membantu kami merasa nyaman di tempat-tempat situasi yang tidak terduga,” kata Tarr, mengutip pekerjaan dari psikiater Dr. Shimi Kang.

Istirahat dari gerakan dan postur yang tepat sangat penting untuk mencegah masalah ortopedi umum, seperti nyeri leher, nyeri punggung bawah, pelampiasan bahu dan pinggul, nyeri tubuh yang berhubungan dengan ketegangan, dan kekakuan sendi dan tubuh.

“Untuk mengurangi cedera ini, kita perlu melakukan lebih dari sekadar duduk tegak. Sangat sulit untuk melakukannya, dan kita sering kehilangan fokus tugas saat melakukan ini dan kembali ke postur yang buruk ketika tugas membutuhkan perhatian penuh kita,” kata Krys Hines, seorang pendidik kesehatan dan ergonomi di tempat kerja yang berbasis di Washington, DC

Untuk memerangi cedera, Hines menyarankan duduk di kursi atau bantal yang menopang duduk di tulang dudukmu; menciptakan ruang kerja ergonomis yang sesuai dengan tubuh, kepribadian, dan preferensimu; mempertimbangkan meja duduk-ke-berdiri; dan meninggikan monitor komputermu sehingga empat hingga lima inci di atas matamu.

Selain itu, memperkuat otot inti dan posturmu serta meregangkan leher, dada, paha belakang, dan fleksor pinggul dapat mengurangi cedera juga.

“Para ilmuwan tampaknya berpikir itu karena kita telah disosialisasikan untuk menganggap pintu sebagai transisi. Ketika kita tidak memiliki transisi, saat itulah kognisi kita menjadi overdrive, ”kata Tarr. “Kemudian kita punya masalah karena perhatian kita tertinggal, kita mulai membuat kesalahan, dan jika kita mulai melakukannya secara kronis, di situlah terjadi burnout.”

Tinggalkan Balasan