Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Oktober 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi: Banyak Orang Tak Sadar Tertular dan Berisiko Sebarkan Varian Omicron

omicron

Topcareer.Id – Ini mungkin terdengar seram. Namun sebuah studi terbaru menemukan bahwa lebih dari setengah orang yang terinfeksi varian Omicron Covid-19 tidak menyadari bahwa mereka memiliki virus yang sangat menular, dan ini mungkin menjadi “kontributor utama” penularan cepat dari orang ke orang di dalam komunitas.

Para peneliti menemukan bahwa 56% dari 210 pasien dewasa dan karyawan di Cedars-Sinai Medical Center, Los Angeles, melaporkan bahwa mereka tidak menyadari sedang terinfeksi.

Kesadaran akan infeksi mungkin tercatat lebih tinggi di antara petugas kesehatan Cedars-Sinai, tapi jika ditotal, tingkat kesadaran tetap rendah. Temuan penelitian itu dipublikasikan Rabu di JAMA Network Open.

Mengingat bahwa beberapa orang yang terinfeksi dengan varian Omicron tidak menyadari status infeksi mereka saat virus tersebut aktif menular, para peneliti pun mendesak orang untuk tetap berhati-hati.

“Orang-orang ingin menganggap COVID sebagai flu biasa, tetapi pada beberapa orang itu tidak menimbulkan gejala, sementara pada orang lain dapat menyebabkan rawat inap,” ungkap Susan Cheng, penulis koresponden studi tersebut, seperti dikutip dari UPI News.

“Meskipun orang mungkin siap untuk pandemi berakhir, kehati-hatian masih diperlukan.”

Baca juga: Inggris Jadi Negara Pertama yang Setujui Penggunaan Vaksin Moderna khusus Omicron

Sementara itu, Cheng, direktur Institut Penelitian Penuaan Sehat di Departemen Kardiologi di Institut Jantung Smidt Cedars-Sinai, mengatakan tingkat kesadaran petugas kesehatan yang masih rendah tentang infeksi omicron tidak terlalu mengkhawatirkan.

“Di lingkungan kerja perawatan kesehatan, semua orang menggunakan masker, membuat penularan lebih kecil kemungkinannya daripada di sebagian besar jenis lingkungan lainnya,” katanya.

Ditanya apakah temuan penelitian menyarankan lebih banyak pelatihan atau pengujian sering terhadap petugas kesehatan diperlukan, Cheng menjawab: “Kami sudah memiliki protokol yang ketat untuk penyaringan dan pengujian karyawan, dan langkah yang bagus untuk orang-orang yang dites positif.”

Baca juga: WHO Ganti Nama Cacar Monyet jadi Clade. Ini Tujuannya

Dalam studi tersebut, peserta penelitian telah melakukan pengukuran antibodi anti-nucleocapsidIgG (IgG-N) dua kali atau lebih, setidaknya 1 bulan terpisah, kata makalah penelitian.

Tes pertama dilakukan setelah akhir gelombang varian Delta regional, pada 15 September 2021; dan tes berikutnya terjadi setelah dimulainya lonjakan varian Omicron regional, pada 15 Desember 2021.

Selain itu, orang dewasa dengan bukti infeksi SARS-CoV-2 baru yang terjadi selama periode lonjakan varian Omicron hingga 4 Mei 2022, dimasukkan dalam sampel penelitian.

Kesadaran peserta penelitian tentang infeksi pun ditentukan dari tinjauan pembaruan kesehatan yang dilaporkan sendiri, catatan medis, dan data pengujian COVID-19.

Hasilnya, individu yang menyadari infeksi Omicron, lebih mungkin berusia lebih muda, serta lebih mungkin menjadi karyawan perawatan kesehatan Cedars-Sinai, daripada orang yang tidak sadar.

Tetapi, kedua kelompok itu sebaliknya serupa dalam demografi, dan dalam jumlah dosis vaksinasi atau jenis vaksin yang diterima. Para peserta juga memiliki usia rata-rata 51 tahun, meskipun rentangnya diperpanjang dari 23 hingga 84 tahun; dan 65% adalah perempuan.

Dari 56% yang melaporkan, diketahui tidak menyadari keadaan menular mereka, dan 10% (atau 12 dari 118 orang) melaporkan memiliki gejala apa pun, yang mereka kaitkan dengan flu biasa atau infeksi non-COVID lainnya.

Analisis lebih lanjut yang memperhitungkan karakteristik demografis dan klinis, menunjukkan bahwa peserta yang merupakan pekerja pusat medis, lebih mungkin daripada non-karyawan, untuk menyadari infeksi varian Omicron pada tubuh mereka.

Terlepas dari semua faktor yang diketahui dalam lonjakan varian Omicron, para peneliti mengatakan masih ada variabel yang tidak diketahui, terutama termasuk sejauh mana individu yang terinfeksi mungkin tidak menyadari kemampuan mereka untuk menyebarkan virus.

Para peneliti mengatakan beberapa penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa infeksi COVID tanpa gejala atau gejala minimal, kemungkinan menjadi pemicu wabah.

Dan, terlepas dari ketersediaan luas kit pengujian antigen cepat di rumah, sejauh mana beberapa individu yang terinfeksi tidak menyadari bahwa mereka dapat menularkan virus secara aktif, tetap tidak diketahui.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan