Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, September 30, 2022
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTren

Miliarder India Ini Jadi Orang Terkaya Asia dan Ketiga di Dunia

Gautam Adani. (CNN)

Topcareer.id – Pencapaian Gautam Andani di kalangan pebisnis sukses sangat luar biasa. Pertama, ia menjadi orang kaya di Asia. Kemudian kekayaan bersihnya melampaui Warren Buffet dan Bill Gates. Sekarang Adani dengan cepat mendekati kekayaan yang hanya disaingi oleh Jeff Bezos dan Elon Musk.

Dengan begitu, Taipan India Gautam Adani dinobatkan sebagai orang terkaya ketiga di dunia dengan kekayaan sekitar USD137bn (£117bn) dan menjadi orang Asia pertama yang masuk ke dalam tiga besar orang kaya dunia.

Di tahun-tahun di mana banyak kekayaan di seluruh dunia runtuh, kekayaan bersihnya hampir dua kali lipat, meningkat USD64,8 miliar menjadi USD141,4 miliar dan menjadikannya orang terkaya ketiga di planet ini, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Adani Green Energy dan Adani Total Gas-nya diperdagangkan dengan keuntungan lebih dari 750 kali lipat, sementara Adani Enterprises dan Adani Transmission memiliki valuasi di utara 400 kali lipat.

Sebagai perbandingan, Tesla milik Musk dan Amazon.com milik Bezos memiliki rasio harga terhadap pendapatan sekitar 100, sementara Reliance Industries sesama miliarder India Mukesh Ambani berdagang 28 kali.

Adani, 60, telah mengalihkan fokus konglomeratnya sejalan dengan apa yang dianggap penting oleh Perdana Menteri Narendra Modi untuk memenuhi tujuan ekonomi jangka panjang India.

Baca juga: Daftar 10 Perusahaan Yang Jadi Tempat Kerja Terbaik Di Asia

“Adani telah membangun kekayaan luar biasa melalui campuran pengambilan risiko yang agresif, akumulasi utang yang cepat, dan koneksi politik yang cerdik,” kata James Crabtree, penulis The Billionaire Raj, sebuah buku tentang kekayaan dan ketidaksetaraan India, mengutip Channel News Asia.

“Kenaikannya yang cepat selama hampir satu dekade ke puncak India dan kelas taipan Asia mewakili kemungkinan dan ketidaksetaraan yang merajalela dari Zaman Emas baru India.”

Adani, seorang putus sekolah yang mencoba peruntungannya di industri berlian Mumbai pada awal 1980-an sebelum beralih ke batu bara dan pelabuhan.

Dia kemudian membangun kerajaan bisnis yang mencakup segala hal mulai dari bandara hingga pusat data, media, dan semen. Tahun lalu, dia berjanji untuk menginvestasikan USD70 miliar dalam energi hijau untuk menjadi produsen energi terbarukan terbesar di dunia.

Saham di beberapa perusahaannya telah naik lebih dari 1.000 persen sejak 2020. Itu dibandingkan dengan kenaikan 44 persen untuk benchmark S&P BSE Sensex Index nasional.

Tinggalkan Balasan