Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Menghapus Data Pribadi dari Internet hampir Tidak Mungkin, Ini Alasannya!

internetIlustrasi internet.

Topcareer.Id – Kebanyakan dari kita mungkin menjalani kehidupan digital dengan asumsi bahwa kita dapat menghapus posting, pesan, dan data pribadi dari layanan kapan pun kita mau.

Kabar buruknya, tidak semudah itu Fergusso! Hal ini diungkapkan Peiter “Mudge” Zatko, mantan kepala keamanan di Twitter, kepada komite Senat belum lama ini.

Menurutnya, jejaring sosial tidak dapat diandalkan untuk menghapus data pengguna, bahkan jika mereka membatalkan akunnya sekalipun.

Mengutip dari CNN News, Zatko menuduh Twitter tidak menghapus data pengguna secara andal, dalam beberapa kasus karena kehilangan jejak informasi.

Twitter kemudian membela diri terhadap tuduhan Zatko, mengatakan pengungkapannya melukiskan “narasi palsu” dari perusahaan.

Nasib data pribadi di Internet

Di luar benarnya tuduhan Zatko, ungkapannya bisa jadi pengingat tentang “betapa seringnya kita tidak berpikir panjang,” saat membagikan data kita secara online.

“Kedengarannya sangat sederhana, tetapi apa pun yang Anda keluarkan, jangan pernah berharap itu menjadi pribadi lagi,” kata Sandra Matz, peneliti media sosial dan profesor di Columbia Business School.

“Mencabut sesuatu dari internet, menekan tombol reset — hampir tidak mungkin.”

Baca juga: Tips Agar Data Pribadi Tidak Bocor di Internet

Ravi Sen, seorang peneliti dan profesor keamanan siber di Texas A&M University, mengatakan penegak hukum dan kelompok lain “dengan sumber daya dan akses ke alat dan keahlian yang tepat,” kemungkinan dapat memulihkan data yang dihapus, dalam keadaan tertentu.

Setiap postingan, baik itu email, komentar media sosial, atau pesan langsung, biasanya disimpan di perangkat pengguna, perangkat penerima, dan server milik perusahaan yang platformnya kita gunakan.

“Idealnya, jika pengguna yang membuat konten menghapusnya, konten tersebut harus menghilang dari ketiga lokasi di atas. Ini tidaklah mudah,” terang Sen.

Menyikapi hal itu, kita mungkin berpikir dapat menghubungi perusahaan dan meminta mereka untuk menghapus data kita dari server mereka.

Namun, lagi-lagi ini tidak mudah, dan belum banyak yang mengambil langkah ini sebagai solusi.

Melindungi data pribadi di Internet

Cara terbaik untuk mengontrol data online kita, adalah dengan menggunakan aplikasi yang menawarkan enkripsi ujung ke ujung, menurut pakar privasi.

Penting juga untuk mengelola pengaturan pencadangan cloud kita, untuk memastikan bahwa data pribadi dari layanan terenkripsi masih tidak dapat diakses di tempat lain.

Tetapi, bahkan dengan semua tindakan pencegahan yang dapat dilakukan seseorang, begitu kita meletakkan sesuatu secara online, Matz mengatakan:

“Anda pada dasarnya kehilangan kendali. Karena meskipun Twitter sekarang menghapus postingan, atau Anda menghapusnya dari Facebook, orang lain mungkin telah menyalin gambar yang Anda taruh di sana,” katanya.

Oleh karena itu, Matz mengimbau orang-orang untuk lebih berhati-hati tentang apa yang mereka bagikan di platform Big Tech.

Meski terdengar pesimis, dia pikir lebih baik terlalu berhati-hati saat online, ketimbang menyesal nantinya.

“Anggap saja bahwa semua yang Anda keluarkan dapat digunakan oleh siapa saja, dan akan hidup selamanya,” katanya.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan