Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

United Airlines Bakal Punya Pesawat Listrik, Terbang pada 2030

Uniterd Airlines (Pexels)

Topcareer.id – Maskapai penerbangan Amerika Serikat, United Airlines menyatakan tujuannya untuk memiliki pesawat listrik yang terbang pada rute regional pada akhir dekade ini atau sekitar 2030. Ini merupakan bagian dari tujuan perusahaan untuk sepenuhnya mengurangi jejak karbon menjadi nol pada 2050.

Pesawat bertenaga baterai itu sedang dikembangkan oleh perusahaan rintisan Swedia Heart Aerospace, di mana United memesan 100 pesawat pada Juli 2021. United juga menginvestasikan jumlah yang tidak diungkapkan melalui lengan pendanaan ventura pada saat kesepakatan.

United telah melakukan berbagai bentuk penerbangan rendah emisi, tidak hanya mengumumkan rencana untuk membeli taksi udara listrik dan pesawat vertikal, serta mesin hidrogen-listrik, tetapi juga berinvestasi di perusahaan di balik teknologi yang sedang berkembang.

“Kami tidak dapat terus melakukan dan menjalankan bisnis kami seperti yang kami lakukan; sangat penting bahwa kami mengubahnya, dan cara kami akan mengubahnya adalah melalui investasi dalam teknologi,” kata Mike Leskinen, Presiden United Airlines Ventures, mengutip laman CNBC.

Heart Aerospace, yang baru-baru ini mendesain ulang apa yang akan menjadi pesawat listrik pertamanya- sekarang disebut ES-30, berencana untuk mengoperasikan pesawat pada tahun 2028, menurut Anders Forslund, CEO dan pendiri perusahaan.

Baca juga: Ilmuwan Temukan Cacing Lilin Yang Mampu Lawan Polusi Plastik

Pesawat 30 penumpang akan digerakkan oleh motor listrik dengan energi yang berasal dari baterai, memungkinkan pesawat memiliki jangkauan listrik penuh 200 kilometer (124 mil).

Pesawat-pesawat itu juga akan menyertakan mesin hybrid cadangan yang ditenagai oleh bahan bakar penerbangan berkelanjutan, yang memungkinkannya memiliki jangkauan yang lebih jauh hingga 400 kilometer dengan penerbangan penuh.

Heart Aerospace, yang juga telah menerima pesanan pembelian dari Air Canada, Mesa Air Group dan Icelandair, telah menerima investasi dari Breakthrough Energy Ventures dan EQT Ventures milik Bill Gates.

Leskinen mengatakan rute pendek itu adalah pandangan awal United tentang bagaimana teknologi akan digunakan, dengan Bandara Internasional Chicago O’Hare dan Bandara Internasional Denver dilihat sebagai pasar utama untuk gelombang pertama pesawat.

“Awalnya kami ingin terbang di rute yang jaraknya 200 mil atau kurang. Tetapi ketika kepadatan energi itu meningkat, pesawat yang sama itu akan memiliki jangkauan 250 mil, 300 mil, yang akan memberi kita lebih banyak utilitas di sini yang menghubungkan hub kita,” katanya.

Pesawat akan dapat diisi ulang dalam waktu kurang dari 30 menit, kata Forslund, yang berpotensi membuka kembali rute regional yang tidak terlayani oleh pesawat jet modern.

United berpotensi menawarkan rute yang lebih pendek tidak hanya dengan frekuensi yang lebih besar tetapi dengan biaya yang lebih rendah, kata Leskinen.

“Saat kami mengadopsi pesawat listrik, saya pikir biaya untuk pesawat 30 kursi, pesawat 50 kursi seiring perkembangan industri akan lebih murah daripada pesawat tradisional,” katanya.

Tinggalkan Balasan