Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Rokok Elektrik Tingkatkan Risiko Serangan Jantung Mendadak

Ilustrasi rokok elektrik. Dok/DNA IndiaIlustrasi rokok elektrik. Dok/DNA India

Topcareer.Id – Paparan bahan kimia tertentu dalam cairan rokok elektrik dapat memicu aritmia jantung. Ini adalah efek jantung yang serupa atau lebih buruk, daripada yang mungkin disebabkan oleh rokok konvensional.

Dalam percobaan yang dilakukan kepada tikus, oleh Christina Lee Brown Envirome Institute di Universitas Louisville, ditemukan bahwa paparan aerosol rokok elektrik dapat menyebabkan aritmia jantung (prematur dan detak jantung yang terlewat). Temuan ini dipublikasikan Selasa di Nature Communications.

“Temuan kami menunjukkan bahwa paparan jangka pendek terhadap rokok elektrik dapat mengganggu kestabilan irama jantung akibat bahan kimia tertentu dalam cairan elektrik,” Alex Carll, asisten profesor di Departemen Fisiologi Universitas Louisville, mengatakan dalam rilis berita.

Baca juga: Hati-hati! Kantor Toxic Bisa Sebabkan Penyakit Fisik

Menurut Carll, yang memimpin penelitian, penggunaan rokok elektrik “yang melibatkan rasa atau pelarut tertentu” dapat mengganggu konduksi listrik jantung dan memicu aritmia, yang dapat meningkatkan risiko fibrilasi atrium atau ventrikel, dan serangan jantung mendadak.

“Temuan penelitian ini penting karena memberikan bukti baru bahwa penggunaan rokok elektrik dapat mengganggu ritme jantung normal – sesuatu yang tidak kita ketahui sebelumnya,” Aruni Bhatnagar, profesor di Divisi Kedokteran Lingkungan Universitas Louisville, kata dalam rilisnya.

Bhatnagar menambahkan, “Ini sangat memprihatinkan mengingat pesatnya pertumbuhan penggunaan rokok elektrik, terutama di kalangan anak muda.”

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan