Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 28, 2023
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

3 Tanda Tersembunyi Kamu Alami Burnout di Tempat Kerja

Ilustrasi stres kerja. (Pexels)

Topcareer.id – Siapa saja bisa mengalami burnout dan terjadi kapan saja. Kemungkinannya, kamu mungkin sudah mengalami burnout sebelum kamu menyadarinya. Apalagi, burnout atau kelelahan ini bukanlah fenomena baru.

Istilah ini pertama kali diciptakan pada tahun 1970-an untuk menggambarkan kelelahan yang dirasakan pekerja dari pekerjaan mereka, tetapi baru tiga tahun yang lalu Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara resmi mengakuinya sebagai fenomena pekerjaan yang dihasilkan dari “kelelahan kronis,” stres di tempat kerja yang belum berhasil dikelola.

Namun, menurut Dr. Wendy Suzuki, seorang ahli saraf di Universitas New York mengatakan bahwa burnout dapat bermanifestasi sebagai segudang gejala, dan tidak semuanya jelas.

“Kamu mungkin merasa terus-menerus khawatir, marah, atau benar-benar lelah. Ada keseluruhan emosi negatif dan gejala fisik kelelahan,” kata Dr. Suzuki dikutip dari laman CNBC Make It.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menganggap kelelahan, sinisme, dan penurunan produktivitas sebagai beberapa gejala kelelahan yang paling umum. Tetapi ada tiga tanda awal kelelahan yang mungkin kamu lewatkan, menurut Suzuki:

Penundaan
Gangguan konstan
Apatis

Suzuki menambahkan, normal untuk memiliki beberapa kecenderungan menunda-nunda – tetapi jika kamu membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya untuk menyelesaikan sesuatu di tempat kerja, itu bisa berarti kamu berada di bawah banyak tekanan.

Dan, masih kata dia, otakmu tidak mengatasi stres yang terus menerus dengan baik, atau itu kamu menjadi tidak terikat dengan pekerjaan yang kamu lakukan dan menabrak tembok.

Baca juga: Tidak Sreg Dengan Kerjaan Baru? Coba Lakukan Ini

“Kita semua masih belum pulih dari perubahan ekstrem di tempat kerja dan sekolah selama lebih dari dua tahun terakhir,” tambahnya.

Berjuang dengan gangguan konstan di tempat kerja adalah tanda tersembunyi lainnya bahwa kamu sedang menuju kelelahan.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kelelahan dapat mengubah sirkuit di otakmu dan membuatnya lebih sulit untuk fokus, sehingga lebih sulit untuk mengabaikan gangguan di tempat kerja dan tetap mengerjakan tugas.

Apatis adalah salah satu gejala burnout “terbesar” dan paling disalahpahami, menurut Suzuki. “Kamu tidak harus merasakan emosi negatif yang mendalam ini untuk merasa lelah. Kamu juga bisa memiliki sikap ‘Saya tidak peduli lagi’ terhadap hal-hal yang dulu kamu pedulikan, seperti pekerjaanmu,” jelasnya.

Apatis juga bisa muncul sebagai kurangnya motivasi, atau perasaan mati rasa yang meresap, tambahnya – seperti tidak ada yang penting yang kamu lakukan.

Salah satu langkah paling penting untuk membatasi kelelahan adalah menjadi lebih sadar diri akan apa yang memicu emosi negatifmu, seperti kemarahan, kesedihan, atau ketakutan, dan mengenali kapan emosi itu muncul dibanding menekannya, menurut Suzuki.

Lain kali kamu merasa stres, cemas, atau emosi negatif yang berbeda, Suzuki menyarankan untuk bertanya pada diri sendiri, “Dari mana perasaan ini berasal, dan mengapa itu muncul sekarang?”

“Mendapatkan lebih banyak kontak dengan rentang emosi yang lebih luas sangat penting karena jika kita menyembunyikannya di ruang terdalam, bisa dikatakan, terlalu lama, mereka hanya akan menjadi lebih buruk dan akhirnya mereka akan melarikan diri dan tidak dapat dikendalikan,” dia mengatakan.

Tinggalkan Balasan