Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Maret 22, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

10 Kota dengan Tingkat Aksesabilitas Terbaik untuk Disabilitas (Bagian 1)

SingapuraSingapura-Singapore. (Pexels)

Topcareer.id – The Valuable 500, sebuah koalisi bisnis, merilis daftar 10 kota paling mudah diakses di dunia. Laporan tersebut mengutip survei yang dilakukan di antara 3.500 individu penyandang disabilitas.

Peserta survei menilai kota berdasarkan “hubungan transportasi, kedekatan akomodasi dengan atraksi, toko, dan restoran, dan ketersediaan informasi tentang aksesibilitas.”

Survei dilakukan pada bulan Agustus dan September, dan melibatkan peserta dari lima negara – Inggris, Amerika Serikat, Jepang, Cina, dan Australia.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa di sektor publik dan swasta dalam industri perjalanan dan pariwisata, kota-kota ini secara konsisten mendapat skor yang baik dalam peringkat aksesibilitas,” kata Caroline Casey, pendiri Valuable 500, mengutip laman CNBC.

Martin Heng, seorang penulis perjalanan yang menulis laporan itu, menambahkan meskipun aksesibilitas fisik itu penting, yang sangat penting adalah bahwa di semua wilayah penyandang disabilitas memilih penyedia perjalanan berdasarkan perlakuan hormat dan memahami kebutuhan mereka.

1. Singapura (Singapura)

Populasi penuaan Singapura adalah “dorongan utama” untuk aksesibilitasnya, kata laporan itu. Kode aksesibilitas negara kota itu mencakup mandat seperti memastikan keamanan dan aksesibilitas eskalator dan lift, dan penyediaan toilet yang dapat diakses di tingkat pintu masuk semua bangunan.

Lebih dari 95% jalur pejalan kaki, pangkalan taksi, dan halte bus di Singapura juga dapat diakses oleh pengguna kursi roda, manula, atau penyandang disabilitas lainnya.

2. Shanghai (Cina)

Seperti banyak perkembangannya terjadi dalam beberapa tahun terakhir, trotoar Shanghai modern berada dalam “kondisi baik, dengan banyak pemotongan trotoar,” menurut laporan itu. Curb cut adalah jalur landai yang menghubungkan trotoar dengan jalan.

Kota ini juga memiliki jaringan metro terbesar di dunia, yang sepenuhnya dapat diakses oleh pengguna kursi roda. Survei menemukan bahwa 39% responden yang memilih Shanghai melakukannya karena transportasi umum yang mudah diakses.

Baca juga: Masyarakat Diminta Atur Kembali Perjalanan Ke Bali Pada 13-17 November

3. Tokyo, (Jepang)

Sementara 74% responden memilih Tokyo karena transportasinya yang mudah diakses, indikator tactile ground – yang ditemukan di Jepang – juga “ada di mana-mana” di kota, menurut laporan itu. Indikator semacam itu membantu memperingatkan pejalan kaki yang memiliki gangguan penglihatan tentang bahaya dan membantu navigasi.

“Jalan-jalan utama diberkahi dengan pemotongan trotoar, dan meskipun jalan-jalan yang lebih kecil seringkali tidak memiliki trotoar sehingga pengguna kursi roda berbagi jalan dengan mobil, sepeda, dan pejalan kaki lainnya, pengemudi jauh lebih perhatian daripada di negara lain,” tambahnya.

4. Las Vegas

“Sheer number” kamar hotel yang dapat diakses di Las Vegas menjadikan kota ini pilihan yang menonjol untuk perjalanan. Kamar tersebut memiliki fitur seperti kerekan langit-langit, visual dan alarm getar.

Laporan tersebut menemukan bahwa kasino di Las Vegas juga telah melatih personel untuk membantu penyandang disabilitas di meja permainan, atau bahkan memasang taruhan bagi mereka yang membutuhkan bantuan.

5. New York

Kota New York mendapat skor tertinggi dalam memberikan informasi yang memadai, yang memungkinkan individu penyandang disabilitas untuk “merencanakan perjalanan mereka dan menghindari kekecewaan.”

“Panduan resmi ke Kota New York memiliki halaman aksesibilitas yang memuat artikel mendalam tentang berbagai aspek aksesibilitas di kota, serta panduan yang dapat diakses ke beberapa tempat wisata yang lebih menonjol,” kata Heng.

Tinggalkan Balasan