Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, April 23, 2024
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTren

Studi Harvard: Orang dengan Tipe Pekerjaan Ini Cenderung Nggak Bahagia

Sumber foto: th.jobsdb.com

Topcareer.id – Apakah profesimu kini merupakan pekerjaan yang menyenangkan? Studi menyebut ada beberapa tipe pekerjaan yang punya kecenderungan tidak bikin bahagia. Menurut studi selama 85 tahun dari para peneliti Harvard, pekerjaan yang paling tidak menyenangkan adalah pekerjaan yang paling sepi.

Seorang profesor psikiatri di Harvard Medical School dan Direktur Harvard Study of Adult Development, Robert Waldinger, MD mengatakan sementara posisi kerja tertentu tidak dapat dikorelasikan secara andal dengan ketidakpuasan dan kelelahan, karakteristik pekerjaan tertentu bisa dikaitkan.

Salah satu salah satu studi terlama tentang kebahagiaan itu menemukan bahwa pekerjaan yang membutuhkan sedikit interaksi manusia dan tidak menawarkan kesempatan untuk membangun hubungan yang bermakna dengan rekan kerja cenderung memiliki karyawan yang paling menyedihkan.

Sejak 1938, peneliti Harvard telah mengumpulkan catatan kesehatan dari lebih dari 700 peserta dari seluruh dunia dan mengajukan pertanyaan mendetail tentang kehidupan mereka setiap dua tahun.

Rahasia untuk menjalani hidup yang lebih bahagia, lebih sehat, dan lebih panjang, mereka menyimpulkan, bukanlah uang, kesuksesan profesional, olahraga, atau pola makan yang sehat — hubungan yang positif adalah yang membuat orang bahagia sepanjang hidup mereka.

“Ini juga berlaku untuk pekerjaan kita. Ini adalah kebutuhan sosial kritis yang harus dipenuhi dalam semua aspek kehidupan kita. Selain itu, jika Anda lebih terhubung dengan orang lain, Anda akan merasa lebih puas dengan pekerjaan Anda, dan bekerja lebih baik,” jelas Waldinger dikutip dari laman CNBC Make It.

Beberapa pekerjaan yang paling menyendiri melibatkan pekerjaan yang lebih mandiri daripada hubungan antarpribadi atau membutuhkan shift malam, seperti mengemudi truk dan keamanan malam.

Baca juga: Mengenal Profesi Prompt Engineer, Tugasnya ‘Ngelatih’ Bot Di Era AI

Pekerjaan yang cenderung “menyendiri” biasa terjadi di industri baru yang digerakkan oleh teknologi termasuk layanan pengiriman paket dan makanan, di mana orang sering kali tidak memiliki rekan kerja sama sekali.

Atau, kata Waldinger, seperti pada perusahaan ritel online, di mana pekerjaannya sangat cepat pergerakannya sehingga karyawan di gudang yang sama bergeser bahkan mungkin tidak tahu nama satu sama lain.

Namun, kesepian tidak hanya menimpa mereka yang bekerja sendirian — bahkan orang dengan pekerjaan sosial yang sibuk pun dapat merasa terisolasi jika mereka tidak memiliki interaksi yang positif dan bermakna dengan orang lain.

Waldinger menunjuk ke pekerjaan layanan pelanggan sebagai contoh utama dari hal ini.

“Kami tahu bahwa orang-orang di call center sering kali sangat tertekan oleh pekerjaan mereka, terutama karena mereka berbicara di telepon sepanjang hari dengan orang-orang yang frustrasi dan tidak sabar,” katanya.

Merasa terputus dari orang lain di tempat kerja juga merupakan masalah kesehatan: Studi terbaru menunjukkan bahwa, seiring bertambahnya usia, kesepian dapat meningkatkan risiko kematian kita sama seperti merokok, obesitas, dan kurangnya aktivitas fisik.

Bersosialisasi itu baik untuk kariermu dan kesehatan mentalmu

Menciptakan peluang kecil untuk hubungan sosial di tempat kerja dapat memulihkan dan membantu meringankan perasaan kesepian dan ketidakpuasan, demikian temuan para peneliti.

Misalnya, kamu dapat mengobrol selama lima menit dengan rekan kerja yang ramah atau menemukan orang-orang dengan minat yang sama, seperti klub buku atau liga olahraga intramural, yang dapat kamu habiskan bersama setelah shift yang menegangkan.

Leave a Reply