Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, February 27, 2024
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Nggak Disuka Bos di Tempat Kerja? Ini yang Bisa Kamu Lakukan

Ilustrasi bos- pemimpin (Pexels)

Topcareer.id – Adil atau tidak, bos di tempat kerja itu bisa membuat kariermu menanjak atau malah menghancurkannya. Idealnya, kamu perlu bekerja dengan seorang pemimpin hebat yang mendukung pertumbuhanmu dan merupakan pendukung terbesar dirimu.

Sementara, dalam skenario yang kurang ideal, manajermu netral tetapi tidak akan menghalangimu dan akan memfasilitasi aksesmu ke peluang karier. Namun, dalam situasi terburuk, atasanmu sama sekali tidak mendukungmu di tempat kerja. Lalu apa yang harus dilakukan?

Dr. Nadya Zhexembayeva, konsultan bisnis, pembicara, penulis dan Pendiri dan Chief Reinvention Officer mengatakan, kabar baiknya adalah kamu dapat mengandalkan reputasi profesionalmu untuk maju.

Tapi, kata dia, berita buruknya adalah bahwa bahkan dengan pengalaman bertahun-tahun dan rekam jejak yang luar biasa, kurangnya advokasi atasan masih dapat membahayakan karier.

“Kita hidup di dunia yang terus-menerus disrupsi dan ketidakpastian, di mana perusahaan dan bosmu bisa menghilang kapan saja. Itulah mengapa brand dan reputasi pribadimu menjadi sangat penting: jika perusahaan atau atasanmu sudah tidak ada lagi, hanya itu yang kamu miliki.”

Apa yang harus dilakukan ketika bos di tempat kerja tidak mengadvokasi/mendukungmu?

Baca juga: Tips Memulai Karier Saat Terjun Ke Dunia Kerja

“Cari tahu mengapa atasanmu tidak mendukung — meminta umpan balik adalah langkah pertama. Kinerjamu adalah tempat untuk fokus pertama. Dapatkan kinerjamu di tempat yang diperlukan untuk mendapatkan dukungan atasan,” kata Zhexembayeva dalam Ladders.

Helen Holmes, Ahli Manajemen dan penulis “Why you Dread Work – What’s Going Wrong in your Workplace and How to Fix It” setuju jika atasan tidak mendukungmu, cari tahu alasannya.

“Apakah itu pribadi, atau apakah mereka seperti itu dengan semua orang? Jika itu pribadi, apakah mereka memiliki poin yang adil? Apakah ada area yang perlu kamu tingkatkan?”

Luangkan waktu untuk menilai kinerjamu secara jujur dan sadar diri. Kamu bahkan dapat meminta umpan balik dari rekan kerja tepercaya.

Jika kamu sepenuhnya yakin bahwa kamu berkinerja baik tetapi masih tidak mendapatkan dukungan, Zhexembayeva menyarankan untuk mencari orang lain di perusahaan untuk mengadvokasimu seperti mentor, anggota tim senior, atau eksekutif yang melihatmu bekerja.

“Di sini, penting untuk muncul di proyek lintas fungsi atau menjadi sukarelawan untuk gugus tugas khusus agar diperhatikan,” katanya, menambahkan bahwa kamu juga perlu berinvestasi dalam membangun personal branding.

Apakah ada cara bagimu untuk berbagi kesuksesan dan pelajaranmu dengan orang lain melalui artikel, posting blog, podcast? Apakah ada jaringan internal di dalam perusahaan tempatmu dapat menjadi sukarelawan untuk membangun brand yang tidak bergantung pada kebaikan atasan? Jadikan itu kenyataan.

Leave a Reply