Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, April 21, 2024
redaksi@topcareer.id
Tips KarierTren

Benci dengan Pekerjaan, Mending Berhenti atau Bertahan?

Ilustrasi mana yang harus dilakukan saat kita benci pekerjaan, berhenti atau bertahan?Ilustrasi mana yang harus dilakukan saat kita benci pekerjaan, berhenti atau bertahan? (Sumber gambar: bujanoci.net)

Topcareer.id – Mana yang lebih baik ketika kita benci pekerjaan, berhenti atau bertahan saja? Menurut survei Resume Now terhadap 1.000 pekerja di Amerika Serikat, Inggris, Jerman, dan Prancis, 3 dari 5 pekerja mengatakan bahwa salah satu penyesalan terbesar adalah tetap bekerja terlalu lama.

Sebaliknya, hanya sekitar dua dari lima pekerja yang mengatakan mereka menyesal berhenti bekerja.

Kesimpulan luasnya adalah, para pekerja cenderung menyesal karena tidak mengambil tindakan dalam karier mereka karena mengambil tindakan yang pada awalnya mungkin terasa berisiko atau terlalu asertif.

Para pekerja mengatakan penyesalan profesional utama mereka adalah tidak meminta kenaikan gaji, tidak menegosiasikan gaji, dan tidak memprioritaskan keseimbangan kehidupan kerja.

Oleh karena itu, jika kamu kesulitan dalam menjalankan peranmu atau benci pekerjaan kamu saat ini, tetapi tidak melihat alternatif lain yang menjanjikan di pasar kerja, jangan takut untuk angkat bicara di perusahaanmu. Hubungi kolega terlebih dahulu untuk mengukur perasaan mereka tentang tanggung jawab sehari-hari.

Baca juga: Tips Tetap Kerja Normal Meski Sedang Putus Cinta

Dan jika kamu menyadari bahwa kamu mengalami masa-masa yang lebih sulit dibandingkan orang lain, adakan pertemuan dengan manajer untuk dengan bijaksana menyuarakan kekhawatiranmu.

“Banyak perusahaan menawarkan akses ke program keterampilan dan sumber daya karier yang dapat membantumu mengidentifikasi peran dan jalur baru yang mungkin belum pernah kamu pertimbangkan sebelumnya,” kata Dorrie Presson, pelatih karier senior di platform pendidikan dan keterampilan Guild, mengutip Business Insider.

Psikolog Klinis yang berbasis di Denver menyarankan, baik tetap pada peranmu saat ini, atau beralih ke peran baru, ingatlah untuk mengambil istirahat sejenak selama hari kerja.

“Luangkan waktu untuk terhubung dengan rekan kerja, istirahat untuk melakukan sesuatu yang meningkatkan kehidupanmu, seperti berjalan-jalan sebentar atau teka-teki silang, atau bahkan menambahkan sedikit energi kreatif untuk tugas yang biasa-biasa saja,” kata Sorensen.

Leave a Reply