Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, August 4, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Sering Main ke Museum dan Galeri Bikin Panjang Umur

Dok. Art Stage

Topcareer.id – Siapa yang menganggap liburan mengunjungi museum atau nonton opera suatu hal membosankan alias nggak bikin hati senang? Kabar gembiranya, kamu yang gemar ke museum, galeri,dan opera, mengurangi risiko kematian dini, lho.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal BMJ, menyebut mereka yang sering mengunjungi museum dan opera beberapa kali dalam sebulan atau lebih, bisa mengurangi risiko kematian dini sebesar 31 persen, dibanding mereka yang tidak.

“Sementara perilaku kesehatan lain seperti merokok, alkohol, dan olahraga tidak diragukan lagi merupakan prediktor kematian yang lebih besar. Kegiatan waktu luang dan kesenangan ini yang orang tidak anggap sebagai aktivitas yang berhubungan dengan kesehatan dan umur panjang,” kata Daisy Fancourt, Associate Profesor di Departemen Penelitian UCL tentang Ilmu Perilaku dan Kesehatan dalam The Ladders.

Baca juga: Waspada, Pendapatan Menurun Dapat Memicu Kematian Dini

Ia yang juga penulis studi lebih lanjut mengatakan, jika studi tersebut ditambahkan ke bukti yang lebih besar, peneliti mendapatkan gambaran yang semakin kaya tentang bagaimana seni dapat bermanfaat bagi kesehatan dan itu bukan tentang satu hasil tunggal.

Hubungan antara seni dan kematian

Para peneliti mulai menjahit tesis mereka bersama-sama setelah meninjau studi yang sebelumnya diterbitkan tentang penuaan yang terdiri dari lebih dari 6.000 orang dewasa Inggris, 50 tahun atau lebih.

Selama babak pertama studi, para peserta ditanyai tentang seberapa sering mereka menghadiri institusi seni. Setelah semua tanggapan diajukan, para peneliti dari University College London melakukan penelitian lanjutan 14 tahun kemudian, menggunakan Layanan Kesehatan Nasional Inggris untuk menentukan berapa banyak peserta yang meninggal sejak selesainya analisis pertama.

Tidak hanya terlibat dalam kegiatan artistik setiap beberapa bulan atau lebih menghasilkan penurunan risiko 31% untuk kematian dini, mereka yang mengunjungi galeri, museum, atau teater sekali atau dua kali setahun juga 14% lebih kecil kemungkinannya meninggal pada usia dini.

Baca juga: Kematian Akibat Diabetes Terjadi Setiap 6 Detik

“Keterlibatan seni reseptif dapat memiliki hubungan perlindungan dengan umur panjang pada orang dewasa yang lebih tua. Asosiasi ini mungkin sebagian dijelaskan oleh perbedaan dalam kognisi, kesehatan mental, dan aktivitas fisik di antara mereka yang melakukan dan tidak terlibat dalam seni, tetapi tetap bahkan ketika model disesuaikan dengan faktor-faktor ini,” tulis studi tersebut.

Pada akhirnya, faktor sosial ekonomi menyumbang 9% dari korelasi kematian. Seni sepertinya memicu reaksi terapi berantai. Mereka yang bersenang-senang di dalamnya dengan segala jenis keteraturan membuktikan tingkat stres yang lebih rendah, tingkat kecerdasan yang lebih tinggi, kemampuan beradaptasi, dan cenderung melaporkan menikmati kehidupan sosial yang kuat. *

Leave a Reply