Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, September 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

5 Kalimat Andalan Bos Beracun untuk Memperdaya Karyawan

Ilustrasi. (dok. Career Buzz)

Topcareer.id – Kata-kata bos yang beracun bisa sangat manipulatif. Hati-hati, karena kecerdasan komunikasi yang manipulatif itu, kamu akan mudah terpedaya sehingga mau tidak mau, sadar atau tidak sadar, kamu akan mengerjakan apa yang diperintahkannya.

Ingat bahwa tujuan di balik taktik mereka rata-rata sama, yakni untuk membuatmu memprioritaskan perusahaan di atas kepentingan diri sendiri.

Nah, berikut taktik kalimat beracun dari bos yang sering dipakai untuk memanipulasi karyawan agar taat pada perusahaan.

1. “Pekerjaan adalah keluargamu juga.”

Menggunakan bahasa keluarga yang akrab adalah salah satu pesan umum yang dikatakan bos buruk untuk memastikan komitmen terhadap tujuan mereka. Jika bosmu seperti keluarga yang pengasih, maka kamu cenderung tidak akan menentang praktik bisnis yang tidak etis atau keputusan buruk.

Ini adalah pesan pribadi yang diberikan Billy McFarland, salah satu pendiri Festival Fyre yang terkenal, kepada karyawannya ketika dia mencoba untuk membuat mereka tetap bekerja setelah praktik penipuannya diungkapkan, menurut dokumenter Netflix tentang kejatuhannya.

2. “Saya butuh kamu available kapan saja.”

Kemajuan teknologi memungkinkan kita bekerja dari mana saja, tetapi kelemahannya adalah beberapa bos berpikir kamu selalu bisa bekerja. Sebuah studi tahun 2017 dari Akademi Manajemen menemukan bahwa para pekerja menghabiskan rata-rata delapan jam ekstra seminggu menangani email setelah jam kerja.

Selalu tersedia 24/7 di telepon tidak baik untuk kesehatan. Satu penelitian terhadap 315 karyawan menemukan bahwa mereka yang harus menggunakan teknologi untuk bekerja di rumah saat malam hari memiliki kuantitas, kualitas, dan konsistensi tidur yang lebih buruk.

Yang perlu dicatat, bekerja lebih lama tidak menghasilkan pekerjaan yang lebih baik untuk perusahaan.

3. “Semuanya baik-baik saja.”

Salah satu bos terburuk adalah bos yang tidak pernah terlihat kehadirannya. Mereka mungkin secara fisik hadir, tetapi secara psikologis mereka absen dari tugas mereka sebagai seorang pemimpin.

Mereka menawarkan pujian yang samar-samar “semua baik-baik saja,” tetapi tidak ada umpan balik nyata untuk dipelajari.

Para peneliti di balik satu studi di tahun 2010 mengatakan seorang pemimpin laissez-faire dapat menghindari pengambilan keputusan, menunjukkan sedikit perhatian untuk pencapaian tujuan, dan jarang melibatkan diri dengan bawahan mereka, bahkan ketika diperlukan.

Leave a Reply