- Advertisement -
TopCareerID

Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Friday, February 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Kesalahan Manajer Baru: Terlalu Ramah pada Bawahan

Dok. Best Life

Topcareer.id – Ketika ditunjuk naik jabatan, menjadi manajer baru, setelah itu datang tuntutan untuk memimpin tim, target yang mengantre, dan tantangan lainnya. Karena hal baru itu, kesalahan memimpin pun kerap tak bisa dielakkan.

Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan manajer baru adalah terlalu ramah dengan orang-orang yang ada di tim. Hal itu dikatakan oleh Minda Harts, pendiri The Memo LLC, perusahaan pengembangan karier untuk perempuan.

“Salah satu kesalahan terbesar … adalah tidak menetapkan batas dan hanya bersyukur berada di posisi itu. Kami terkadang mencoba dan menjadi teman semua orang, yang mungkin sulit didapat kembali,” kata Minda Harts, dalam laman Huff Post.

Baca juga: 8 Hal yang Sebaiknya Dihentikan para Manajer Pada 2020

“Saya mengalami sendiri dalam situasi ini sebagai manajer baru, dan beberapa laporan yang saya terima langsung, tidak melihat saya sebagai manajer mereka atau menerima umpan balik dari saya dengan serius. Saya tidak mengatur batas yang benar dari awal.”

Tantangan ini biasa terjadi. Dalam sebuah survei terhadap hampir 300 manajer baru (pertama kali), mengalami masalah dengan menunjukkan otoritas sebagai perjuangan yang paling umum, disebut 59% dari kelompok.

Menjadi terlalu ramah dengan karyawan tidak membantu menunjukkan otoritas. Penelitian telah menemukan bahwa terlalu dekat dengan orang yang kamu kelola dapat membuat pekerjaan menjadi kurang efisien.

Sebuah studi 2019 dalam Journal of Applied Psychology yang menganalisis interaksi 73 pasang karyawan-manajer menemukan bahwa pekerja dalam hubungan yang lebih kuat merasakan lebih sedikit tekanan untuk membalas budi, yang mengakibatkan keterlibatan karyawan yang lebih rendah.

Baca juga: Tips Merekrut Manajer Baru

Solusi

Coba untuk menetapkan harapan yang jelas dan bangun hubungan yang lebih kuat untuk diri sendiri. Ketika manajer baru melakukan transisi dari kolega ramah ke atasan, ketahuilah bahwa kamu harus mengistimewakan aspek profesional dari hubungan ini.

Menetapkan harapan dapat berarti berbicara dengan teman kerja  tentang bagaimana hubunganmu akan berubah, seperti frekuensi satu lawan satu di tempat kerja, segera setelah kamu dipromosikan.

Bagi Harts, posisinya menjadi aman untuk mengubah gaya manajemennya. Di pekerjaan di mana dia “bahagia” dan “bersyukur” menjadi bos, dia adalah satu-satunya perempuan kulit hitam dalam posisi kepemimpinan.

“Kemudian saya menyadari bahwa saya adalah aset dan bekerja keras untuk posisi ini, dan saya layak berada dalam jajaran kepemimpinan. Saya harus mengubah pola pikir saya. ” *

Editor: Ade Irwansyah

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply