Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, September 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

ILO Perkirakan Pengangguran Dunia Meningkat 2,5 Juta di 2020

Ilustrasi pegawai kantoran. Foto: Topcareer.id/Wahyu

Topcareer.id – Menurut laporan dari International Labour Organization (ILO), lebih dari 470 juta orang di seluruh dunia punya jam kerja yang sedikit untuk dibayar, atau tidak memiliki akses ke pekerjaan berbayar, dan pengangguran pun meningkat.

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menemukan bahwa selain 188 juta orang yang menganggur secara global, ada 165 juta orang dewasa lainnya yang tidak dapat memperoleh pekerjaan yang dibayar dengan cukup.

Selain itu, ada 120 juta orang lainnya yang telah menyerah mencari pekerjaan atau memiliki akses yang kurang memadai ke pekerjaan. Angka itu berjumlah hampir setengah miliar orang yang berjuang untuk mencari nafkah yang memadai.

Baca Juga:Kantor Terancam Tutup? Lakukan Ini Agar Tak Jadi Pengangguran

Ini adalah temuan dari laporan ILO tentang “Ketenagakerjaan Dunia dan Sosial: Tren 2020”, yang juga memperkirakan pengangguran akan meningkat sekitar 2,5 juta pada tahun 2020.

Namun, setelah sembilan tahun menurun, tingkat pengangguran global tetap tidak berubah pada tahun 2019, sebesar 5,4%, dan diperkirakan akan tetap sama selama dua tahun ke depan, karena fluktuasi populasi yang mencari pekerjaan.

Tetapi Guy Ryder, direktur jenderal ILO, mengatakan kepada Squawk Box CNBC bahwa membuat prediksi tentang pengangguran “agak berbahaya,” mengingat berbagai ketidakpastian yang dihadapi pasar tenaga kerja.

“Perubahan transisi, melalui teknologi, aksi perubahan iklim dan demografi adalah semua faktor yang menciptakan ketidakpastian ini,” katanya.

Baca juga: Menaker Tegaskan Kartu Prakerja Bukan Gaji Pengangguran

Ryder menjelaskan bahwa pasar tenaga kerja yang lebih ketat ini, atau tingkat pengangguran yang rendah, dan setengah pengangguran terjadi bersamaan karena ada banyak orang dipadati kontrak waktu yang singkat.

Ia menunjukkan bahwa dari tenaga kerja global, 61% berada di lapangan kerja informal.

Sementara itu, 630 juta orang, setara dengan satu dari lima tenaga kerja global, bekerja tetapi masih hidup dalam kemiskinan. Itu didefinisikan sebagai mereka yang berpenghasilan kurang dari USD3,20 per hari berdasarkan paritas daya beli.

Demikian pula, ia mengatakan jumlah wiraswasta terus meningkat tetapi “dividen,” atau keuntungan pendapatan, kelompok ini memiliki lebih dari pekerja bergaji menurun.*(rw)

Leave a Reply