Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Januari 26, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Olahraga Bisa Bikin Lebih Jago Ngegame

Dok. Jorgbadura

Topcareer.id – Aktivitas bermain game saat ini tak hanya ditemui di warnet saja, tapi hampir di setiap tempat ada orang main game. Kegiatan ini memang tampak tak menguras tenaga fisik sama sekali. Bisa dibayangkan, mereka duduk berjam-jam demi menang dalam berkompetisi video game.

Tapi, menurut penelitian baru dari McGill University, ketika pemain game berolahraga sebelum nge-game, maka mereka bisa bermain lebih baik.

Penulis penelitian menemukan bahwa olahraga selama 15 menit sudah cukup untuk meningkatkan kinerja video game. Dan sebagian besar peserta mendapat manfaat dari olahraga, terlepas dari tingkat kebugaran atau perasaan mereka tentang olahraga.

Baca juga: Pilih Olahraga Pagi atau Malam? Ini Baik-Buruknya

Untuk penelitian ini, 20 pengguna video game muda memainkan permainan komputer multipemain populer League of Legends (sebuah permainan strategis yang melibatkan kerja tim untuk mengalahkan musuh menggunakan berbagai senjata) pada dua hari yang terpisah.

Suatu hari, mereka menyelesaikan pertarungan singkat olahraga kardio intensitas tinggi sebelum bermain, dan hari lain mereka beristirahat sebelum melanjutkan. Peneliti kemudian menilai kinerja mereka dan mengajukan pertanyaan kepada peserta tentang bagaimana perasaan mereka selama latihan.

Kinerja bermain video game di sini didefinisikan dengan jumlah target yang dieliminasi dalam game dan keakuratan serangan-serangan itu, secara keseluruhan dinilai lebih baik ketika para peserta olahraga sebelumnya. Alasannya? Olahraga singkat telah terbukti membantu meningkatkan fungsi otak.

Menurut Marc Roig, penulis studi dan profesor di McGill University, mengatakan kepada CNBC Make It, secara khusus, olahraga dapat meningkatkan perhatian dan kecepatan pengambilan keputusan.

“Pada saat yang sama, itu meningkatkan fungsi eksekutif yang merupakan kapasitas kognitif sehingga memungkinkan kita untuk membuat keputusan yang akurat secara cepat, dengan fokus pada informasi yang relevan dan menyaring informasi yang berlebihan,” kata Roig.

“Karena ini adalah jenis proses kognitif yang dituntut oleh sebagian besar video game, tidaklah mengejutkan bahwa olahraga ini meningkatkan kinerja dalam bermain video game.”

Baca juga: Kapan Hari Terbaik untuk Semangat Berolahraga?

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk menentukan bagaimana aktivitas fisik dapat membantu dengan jenis video game lain yang membutuhkan keterampilan berbeda atau melibatkan tugas yang berbeda.

Roig menambahkan, temuan dari studi baru ini penting karena mereka menyarankan bahwa olahraga dan video game tidak perlu dilihat sebagai kegiatan antagonis.

Penggunaan video game dikaitkan dengan tingkat aktivitas fisik yang rendah dan peningkatan penggunaan layar. “Justru kelompok orang-orang ini, yang tidak berolahraga, yang paling harus kita perhatikan,” kata Roig.

Studi lain menunjukkan bahwa gamer di tingkat elit menghadapi tingkat stres yang mirip dengan atlet profesional, menekankan bahwa pemain video game harus fokus pada mendukung kesehatan mereka. *

Tinggalkan Balasan