Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 22, 2022
redaksi@topcareer.id
Profesional

Curiga Rekan Kerja Kena Virus Corona? Cobalah Lakukan Ini

Sumber foto: Nearsay

Topcareer.id – Apakah rekan kerjamu baru saja kembali dari luar negeri atau sebelumnya memiliki kontak dengan orang yang terinfeksi virus corona COVID-19, dan mereka tampak tidak sehat? Selama pandemi COVID-19 ini, batuknya rekan kerja tak lagi dianggap biasa saja.

Ada kemungkinan rekan kerjamu positif virus corona, namun kamu tidak ingin mengecewakan rekan kerja atau malah menyebabkan kepanikan virus corona yang tidak beralasan di kantor. Di sisi lain, kamu juga tidak ingin orang ini terus bekerja jika ada kemungkinan mereka memilikinya.

Apa cara yang tepat untuk menangani situasi ini? Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan jika kamu mencurigai rekan kerja mungkin memiliki virus corona, seperti dari laman The Ladders.

Bicaralah dengan rekan kerjamu itu

Maureen Crawford Hentz, VP Sumber Daya Manusia di A.W. Chesterton Company mengatakan dengan tenang mendekati karyawan bisa menjadi langkah awal yang baik.

“Tanpa tes, tidak mungkin untuk mengetahui apakah seseorang memiliki virus corona, flu atau hanya demam biasa. Namun, mengingat kesadaran yang meningkat tentang COVID-19, tentu saja, kamu mungkin khawatir,” kata Hentz.

Sebagian besar tempat kerja memiliki kebijakan untuk ‘tinggal di rumah jika sakit’ selama pandemi ini. Kamu dapat menyarankan kepada rekan kerja bahwa karena dia sakit, dia harus mengambil keuntungan dari kebijakan itu dan pulang. Lalu, cuci tanganmu.

Ketahui hak karyawan

Di Amerika Serikat, karyawan secara khusus dilindungi berdasarkan Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja, jadi jika seorang karyawan terinfeksi di tempat kerja, sangat mungkin bahwa perusahaan akan menghadapi hukuman keuangan.

“Perusahaan/bos (dalam undang-undang Amerika) yang tidak memiliki kebijakan penyakit menular di saat peningkatan risiko paparan virus corona yang jelas dan terbukti dengan sendirinya dapat dikenai tuntutan hukum terkait kompensasi pekerja, praktik kerja tidak adil, dan kelalaian,” jelas pengacara David Reischer.

Ini penting karena jika rekan kerja mengatakan mereka tidak dapat bekerja dari jarak jauh atau perlu tinggal di kantor karena beberapa alasan, dan mereka akhirnya memiliki virus dan menginfeksi orang lain, ini bisa menjadi pelanggaran. Jika ini masalahnya, mungkin sudah saatnya untuk meningkatkan hal-hal tersebut ke bagian HR.

Baca juga: Bukan Rebahan, Ini 7 Skill Wajib Saat Kerja dari Rumah

Hubungi HR

Jika upayamu untuk membujuk rekan kerja pulang dan beristirahat belum efektif, bicaralah secara pribadi dengan perwakilan SDM untuk menjelaskan situasinya dan beri tahu mereka bahwa kamu tidak merasa aman saat ini.

“Perusahaanmu memiliki kewajiban untuk memastikan lingkungan yang aman bagi karyawannya. Setiap perusahaan yang tidak memiliki kebijakan penyakit menular dan rencana respons yang dipikirkan dengan baik dapat terkena tanggung jawab hukum.”

“SDM perlu menjadi satu-satunya titik kontak bagi karyawan yang melaporkan penyakit dan kesehatan masyarakat, agen yang menginformasikan perusahaan tentang kemungkinan pihak yang terlibat (orang-orang yang menyentuh bisnis dan sekarang didiagnosis sebagai sakit),” ucap Hentz.

Tanyakan tentang kebijakan bekerja dari jarak jauh

CDC telah menyatakan bahwa cara terbaik untuk mencegah penyakit ini adalah dengan menghindari paparan. Jika kamu merasa bahwa lingkungan kantor (atau perjalanan kerja) melanggar rekomendasi itu, dan atasan belum memperpanjang pekerjaan resmi dari kebijakan kerja dari rumah, bicarakan dengan manajer.

Editor: Feby Ferdian

Tinggalkan Balasan