Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, April 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Pasien Sembuh Masih Bisa Tularkan Virus Covid-19?

foto: nytime.com

Topcareer.id – Sebuah studi kecil dari China menunjukkan bahwa virus corona dapat bertahan di dalam tubuh selama setidaknya dua minggu setelah gejala penyakit sembuh.

Kegigihan semacam ini tidak pernah ada pada virus lain, para ahli mengatakan pada Live Science, dan untungnya para pasien kemungkinan besar tidak terlalu menular pada periode pasca-gejala.

Temuan ini mungkin merupakan kabar baik, kata Krys Johnson, seorang ahli epidemiologi di College of Public Health Temple University. Virus yang berkeliaran dalam sistem manusia ini juga cenderung merupakan virus yang membuat respons kekebalan tubuh lebih kuat.

Baca juga: Wejangan dari WHO pada Pemerintah yang Berjuang Lawan Corona

“Jika virus tetap berada di sistem tubuh manusia, maka mereka mungkin tidak dapat terinfeksi ulang,” kata Johnson kepada Live Science.

Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal JAMA pada Kamis (27/2/2020), mengikuti empat profesional medis berusia antara 30 hingga 36 tahun yang mengembangkan COVID-19 dan dirawat di Rumah Sakit Zhongnan Universitas Wuhan di China antara 1 Januari dan 15 Februari. Semua orang pulih, dan hanya satu yang dirawat di rumah sakit selama sakit. Para pasien diobati dengan oseltamivir, yang lebih dikenal dengan nama merek Tamiflu, obat antivirus.

Para pasien dianggap pulih setelah gejala mereka sembuh dan setelah mereka dites negatif untuk COVID-19 dua kali (pada dua hari berturut-turut). Setelah pemulihan, pasien diminta untuk mengkarantina diri di rumah selama lima hari. Mereka terus menjalani penyeka tenggorokan untuk coronavirus setelah lima hari hingga 13 hari setelah pemulihan.

Baca juga: Pakai Masker Kain Cara Terbaik Tangkal Corona Saat Ini

Hasilnya menunjukkan bahwa setiap tes antara Hari ke 5 dan Hari ke 13 positif untuk virus. “Temuan ini menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari pasien yang pulih masih menjadi pembawa virus,” catat para peneliti.

Temuan itu didapat ketika Jepang melaporkan kasus pertama seseorang yang sembuh dari virus corona dan kemudian menjadi sakit dengan penyakit itu untuk kedua kalinya.

Satu kemungkinan adalah dia menangkap virus versi baru dari orang lain, kemungkinan lain adalah bahwa sistem imun tubuhnya sendiri tidak melawan virus sepenuhnya dan ketika virus mulai mereplikasi di dalam paru-parunya lagi, ia kembali mengalami kebangkitan gejala.

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan