Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, April 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

Penumpang Pesawat Kelas Premium Paling ‘Rewel’

Foto Ilustrasi pramugari

Topcareer.id – Penumpang pesawat terbagi dalam beragam karakter dan pramugarilah yang kerap mengetahui seperti apa. Bahkan, karakter itu bisa dinilai berdasarkan tingkat golongan tiketnya.

Seorang mantan pramugara mengungkapkan bahwa jenis penumpang dengan karakter terburuk yang dia hadapi adalah mereka yang bepergian dengan tiket tingkat premium. Simon J Marton, sebelumnya seorang pramugara British Airways dan penulis “Journey Of A Reluctant Air Steward.”

Ia menyampaikan bahwa orang-orang yang paling rentan mengamuk dan sering memilih-milih adalah mereka yang berada di kelas pertama dan bisnis, atau anggota maskapai penerbangan Klub Eksekutif.

Baca juga: Gaji Pramugari Tingkat Terendah Rp 18 Juta. Ini Rinciannya

Marton bergabung dengan industri penerbangan pada tahun 1996, dan naik pangkat untuk memimpin tim kabin BA pada 747 dan 777 pesawat keluar dari Bandara Heathrow London. Sekarang ia bekerja sebagai perwira strategi aset untuk Dewan Wiltshire.

“Jenis orang yang paling menuntut dan terkadang bikin muak, seringnya adalah mereka yang memiliki tiket premium dari inti bisnis maskapai. Sederhananya, pelanggan bisnis/anggota klub eksekutif/frequent flyer atau klub penumpang kelas satu,” tulis Marton dalam bab enam bukunya, berjudul “Psikologi Penumpang.”

Marton mengulangi hal ini lebih lanjut dengan mengatakan bahwa sebagian besar, pelanggan tiket premium menghormati dan bersikap baik. “Namun, harus dikatakan bahwa saya telah menyaksikan amukan terbesar dan perilaku memetik dari kalangan pelanggan kelas ini,” tambahnya.

Pramugari memandangi penumpang begitu mereka naik

Segera setelah penumpang naik ke pesawat, katanya, pramugari menilaimu seperti apa. Misalnya, jika kamu seorang penumpang tunggal, mereka menilai apakah kru dapat menggunakan bantuanmu jika ada keadaan darurat.

Baca Juga: Kelebihan Berat Badan 0,7 Kg, Karier Pramugari Ini Berakhir

“Kekasaran segera muncul, dan tanda-tanda sikap buruk, agresi, atau bahkan bahaya ditandai secara mental pada saat itu,” tulis Marton, dikutip dari Business Insider.

Contoh pertama yang diberikan Marton tentang pelanggan dalam penerbangan ke St Petersburg / Leningrad (LED). Penumpang berkata: “Oh, Sayang, British Airways tidak melakukan dengan baik hari ini, kan?” ketika dia tidak mendapatkan pilihan makanan pertamanya, dan kartu pendaratan belum dimuat.

Beberapa keluhan dari penumpang tingkat premium

Marton melanjutkan dengan mengatakan bahwa jalur penumpang yang paling sering menjengkelkan ketika dia mendengar: “Saya pemegang kartu emas!”

Di Bandara Gatwick London, ia menjadi terbiasa dengan apa yang disebutnya “sistem keangkuhan tiga tingkat” dari anggota maskapai kartu biru, perak, dan emas.

Marton juga mengungkapkan level keempat yang tak terlihat, yakni kartu utama. Ini untuk orang-orang yang membawa paling tidak £1 juta ($1,2 juta), tentu sangat berarti untuk kelangsungan bisnis maskapai.  Ungkapan kartu emas sangat sering digunakan, namun katanya hampir tidak ada artinya.*(RW)

Tinggalkan Balasan