Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 22, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Meski Dihantam Pandemi, Pendapatan Tesla Tumbuh 32 Persen

Bos Tesla, Elon Musk. (dok. The Verge)

Topcareer.id – Tesla membuat kejutan saat melaporkan penghasilan kuartal satu (Q1) pada Rabu (29/4/2020). Perusahaan ini mengklaim mampu menghasilkan laba berturut-turut dalam seperempat tahun 2020.

Singkatnya, Tesla meraih pendapatan sebesar USD 5,99 miliar, sedikit mengalahkan estimasi analis USD 5,90 miliar.

Pembuat mobil listrik itu juga melaporkan laba per saham USD 1,24 di saat Wall Street memperediksi kehilangan 36 sen per saham.

Baca juga: Dari Apple sampai Starbucks, Begini Perusahaan Besar Dunia Hadapi Pandemi Corona

Meskipun untuk sementara Tesla menghentikan produksi di pabriknya di Fremont, California dan Shanghai Gigafactory karena pandemi virus corona, pendapatannya tumbuh 32 persen dari tahun ke tahun.

“Di Q1, kami mencapai pendapatan tertinggi kami untuk kuartal pertama yang lebih lambat secara musiman, karena total pendapatan kami tumbuh 32 persen (tahun ke tahun),” kata Tesla dalam sebuah pernyataan, dikutip dari New York Post.

“Secara berurutan, pendapatan kami dipengaruhi oleh pengiriman yang lebih rendah, terutama didorong oleh keterbatasan kemampuan kami untuk mengirimkan kendaraan menjelang akhir kuartal.”

Awal bulan ini, Tesla mengatakan bahwa perusahaan itu mengirim 88.400 kendaraan pada kuartal tersebut, mengalahkan ekspektasi analis.

Tesla memperkirakan akan mengirim lebih dari 500.000 mobil tahun ini, sebelum coronavirus menyerang. Analis baru-baru ini menyesuaikan estimasi mereka ke bawah menjadi sekitar 420.000.

Baca juga: Tantang Hacker, Tesla Janjikan RP 13,6 Miliar dan 1 Mobil Gratis

Tesla, yang sebelumnya mengumumkan tujuannya menjadi arus kas positif pada tahun 2020, melaporkan USD 895 juta arus kas bebas kuartalan negatif. Perusahaan mencatat bahwa pengeluaran modal meningkat ketika mempersiapkan produksi Model Y di fasilitas produksi Fremont dan Shanghai.

“Sulit untuk memprediksi seberapa cepat manufaktur kendaraan dan rantai pasokan globalnya akan kembali ke tingkat sebelumnya,” kata Tesla dalam sambutan tertulis.

“Karena berbagai hasil potensial, pedoman jangka pendek dari pendapatan bersih dan arus kas bebas kemungkinan menjadi tidak akurat. Kami akan kembali meninjau panduan 2020 kami di pembaruan Q2 kami.”

Dengan adanya kapitalisasi pasar pembuat mobil listrik di USD 147 miliar pada Rabu (20/4) lalu, Bos Tesla, Elon Musk memicu tonggak pertama dalam paket gajian hingga USD 50 miliar yang menggiurkan, di mana bisa mengantongi USD 750 juta dalam satu kali gerakan.

Editor: Feby Ferdian

Leave a Reply