Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, May 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Alasan Kenapa Emas Jadi Investasi Pilihan di Tengah Pandemi Covid-19

Emas Antam. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Di masa serba ketidakjelasan akibat pandemi virus corona ini, tingkat ketakutan investor sangat tinggi karena pandemi tak hanya mengakibatkan krisis kesehatan, tapi juga krisis ekonomi. Dalam masa ketidakpastian ini, emas disebut-sebut sebagai “safe haven” bagi mereka yang mencari perlindungan investasi.

Menurut investor terkenal Warren Buffett, emas adalah cara mengatasi ketakutan. Apalagi mengingat investasi seperti saham lebih volatil (mudah berubah-ubah, penuh ketidakpastian).

“Dibandingkan dengan investasi dalam saham, di mana bahkan perusahaan blue chip terbesar dapat (dan telah) gagal, investasi dalam emas sering tampak kurang berisiko,” kata Adam Vettese, analis pasar di platform investasi eToro, dikutip dari CNBC Make It.

Baca juga: Tips Investasi Diri di Masa Karantina Pandemi Covid-19

Penyimpan nilai yang andal

Sebagai bentuk mata uang paling awal di dunia, sifat fisik emas berarti emas telah lama dianggap sebagai penyimpan nilai yang andal. Ini cukup banyak tersedia untuk diperdagangkan tetapi dalam pasokan terbatas, sehingga cukup langka untuk dianggap berharga dan tahan lama.

Ketika bank sentral Federal Reserve AS memangkas suku bunga menjadi nol akhir bulan itu, ada sedikit insentif untuk menahan dolar. Emas sejak itu mendapatkan kembali popularitasnya, dengan harga naik kembali ke titik tertinggi dalam hampir tujuh tahun pada pertengahan April lalu.

Pasokan logam mulia yang lebih pendek juga telah mendukung harganya, kata Sheridan Admans, manajer investasi di pialang saham AS, The Share Center, karena virus telah memaksa tambang untuk tutup. Emas juga dianggap sebagai lindung nilai yang baik terhadap risiko inflasi karena kenaikan harga barang dan jasa cenderung mengikis nilai dolar.

Baca juga: Bukan Cuma Modal, Ini Prinsip 3M dalam Investasi yang Kamu Harus Tahu!

Titik masuk tinggi

Kepala Global Alokasi Aset di grup investasi Invesco Paul Jackson merujuk kembali ke poin Buffett, bagaimanapun, bahwa alasan utama orang untuk berinvestasi dalam emas adalah untuk perlindungan karena itu tidak membayar dividen atau bunga.

Dia menambahkan bahwa harga emas secara historis volatile seperti pasar saham dan bahwa “penurunan juga bisa sangat dramatis.” Jackson juga menunjukkan bahwa harga emas secara historis tinggi, karena harga rata-rata jangka panjang adalah sekitar USD600 hingga USD700.

Cara berinvestasi

Menurut Sheridan Admans, manajer investasi di pialang saham UK Pusat Saham, sementara orang-orang dapat berinvestasi dalam emas fisik, kemungkinan ada mark-up besar pada harga koin, batangan atau perhiasan.

“Menemukan cara menyimpannya dengan aman, serta menemukan pasar untuk memperdagangkannya, juga bisa mahal,” tambahnya.

Membeli saham perusahaan menambang emas adalah cara lain untuk berinvestasi. Jackson mengatakan ini bisa bertindak sebagai “permainan leverage” pada emas, seolah-olah harganya naik, keuntungan perusahaan pertambangan naik lebih tinggi lagi, berpotensi meningkatkan pengembalian. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply