Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Alasan Mandarin Jadi Bahasa Global Berikutnya

Ilustrasi. (dok. Freepik)

Topcareer.id – Bagi kita yang bahasa nasionalnya bukan bahasa internasional, maka perlu banyak belajar bahasa Inggris sebagai bahasa universal. Bahasa Inggris adalah bahasa yang diakui secara global. Seseorang dapat melakukan perjalanan ke seluruh dunia lewat bahasa Inggris.

Tentu saja dunia terus berubah, dan sebuah studi baru menyatakan bahwa akan segera ada bahasa global baru di kancah dunia. Jeffrey Gill, seorang akademisi Universitas Flinders, meyakini bahwa bahasa Mandarin akan segera meningkat sebagai bahasa global terkemuka yang sering digunakan di luar China dan Asia.

Prediksi ini pasti akan sedikit kontroversial mengingat China terkenal sebagai pusat pandemi Covid-19. Namun, apa yang terjadi selama enam bulan pertama tahun 2020 tidak mengubah fakta bahwa China telah memantapkan dirinya selama beberapa dekade terakhir sebagai kekuatan ekonomi dan perdagangan global yang terus tumbuh.

Baca juga: Kantor Berita China Gunakan Robot sebagai Penyiar Berita

Gagasan bahwa bahasa Tionghoa akan menjadi bahasa global bukanlah hal yang benar-benar baru, tetapi banyak yang telah menunjuk pada kerumitan huruf dan kata-kata tertulis bahasa Cina sebagai penghalang utama bagi proliferasi global bahasa tersebut. Analisis Dr. Gill menantang gagasan ini.

Setelah meneliti dengan seksama praktik-praktik tipikal dan ideologi dari sistem penulisan China dan cara yang biasa digunakan bahasa Inggris secara global, Dr. Gill merumuskan banyak alasan mengapa bahasa Mandarin mungkin akan menjadi bahasa global yang umum di masa depan.

Poin pertamanya adalah bahwa seseorang tidak harus fasih berbahasa Mandarin untuk menggunakannya, seperti halnya jutaan penutur bahasa Inggris non-pribumi menggunakan bahasa Inggris saat diperlukan.

Baca juga: Bodyguard Wanita, Profesi yang Kian Populer di China

“Ada asumsi yang salah bahwa semua pelajar China harus belajar membaca dan menulis ke tingkat seperti penduduk asli, meskipun ini tidak mencerminkan penggunaan bahasa Inggris secara global,” kata Dr. Gill dalam rilis universitas, dikutip dari The Ladders.

“Orang-orang belajar bahasa Inggris sebanyak yang diperlukan untuk keperluan mereka, dan hal yang sama akan berlaku jika bahasa China adalah bahasa global.”

Selanjutnya, Dr. Gill mencatat bahwa sebagian besar ponsel cerdas dan perangkat modern dapat dengan mudah mengubah alfabet fonetik China menjadi huruf yang diromanisasi (a, b, c, dll). Jadi, orang tidak perlu belajar cara membaca dan menulis bahasa Mandarin klasik, mereka hanya harus bisa mengenali Pinyin (bahasa China yang ditulis menggunakan alfabet Romawi).

Baca juga: Pahlawan Pembasmi Corona, Gedung China Dihias 1.393 Foto Petugas Medis

Ada juga fakta bahwa banyak negara non-China, seperti Jepang dan Korea, sudah menampilkan jutaan penutur China.

“Ada preseden historis untuk pengadopsian karakter di luar Tiongkok, dengan penggunaan lama China tertulis untuk tujuan ilmiah dan resmi di Korea, Jepang, dan Vietnam,” Dr. Gill menjelaskan.

 “Ketidakkonsistenan dan penyimpangan sistem penulisan bahasa Inggris menunjukkan bahwa sifat-sifat linguistik saja tidak menentukan apakah suatu bahasa menjadi global,” katanya. “Saya menyimpulkan bahwa sistem penulisan berbasis karakter tidak akan mencegah orang Tionghoa mencapai status bahasa global.”

Karena bahasa Inggris digunakan secara luas, penutur asli sering tidak memiliki banyak motivasi untuk belajar bahasa lain, tetapi ada banyak manfaat yang terkait dengan menjadi bilingual. Sebuah studi baru-baru ini bahkan menyimpulkan bahwa kelancaran dalam dua bahasa menjaga pikiran tetap muda hingga tua. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply