Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, August 6, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Demam Berdarah Mewabah, Ini yang Perlu Kamu Waspadai

Nyamuk demam berdarah. (dok. News Medical)

Topcareer.id – Nyamuk Aedes aegypti yang menyebabkan demam berdarah kembali membetot perhatian kita di tengah pandemi Covid-19. Korban gigitan si nyamuk belang pembawa virus dengue ini terus berjatuhan.

Berikut beberapa hal yang wajib kamu waspadai tentang wabah demam berdarah.

Trombositopenia, kemerosotan jumlah sel pembeku darah (trombosit), pasti terjadi pada pasien demam berdarah dengue. Jumlah trombosit menurun di bawah angka normal, 150 ribu per milimeter kubik, hingga terjun ke level 5.000 per milimeter kubik darah.

Aksi virus dengue juga akan membikin pasien mengalami kebocoran plasma (cairan di luar sel) dari pembuluh darah. Komposisi sel darah merah (hematokrit) di dalam cairan darah pun meningkat sampai lebih dari 20 persen.

Ini terjadi pada hari ketiga pasien mengalami demam. Pada hari pertama dan kedua, kemerosotan jumlah trombosit mungkin belum signifikan.

Baca juga: Selain Covid-19, Masyarakat Juga Diminta Waspadai DBD

Periksa sampel darah

Nah, bagaimana kemerosotan jumlah trombosit bisa diketahui? Lakukan tes darah di laboratorium. Tes darah sangat dianjurkan bila pasien demam tinggi tak kunjung membaik setelah diberi obat. Uji sampel darah ini bertujuan memastikan apakah benar virus dengue telah bersemayam di tubuh pasien.

Pengecekan darah pada hari pertama demam sebenarnya tidak kelewat diperlukan. Soalnya, indikator pada darah masih tampak normal-normal saja. Tapi, kata dr Rita, kalau mau dilakukan, ya, silakan saja. Minimal, hasilnya bisa digunakan sebagai data dasar untuk memantau tren penurunan jumlah trombosit pada hari ketiga. Langkah ini akan semakin mengukuhkan diagnosis demam berdarah.

Jangan tunggu bintik merah

Bintik merah di kulit adalah salah satu gejala se-rangan demam berdarah dengue. Ini terjadi karena pecahnya pembuluh darah akibat tak kuat menahan gempuran virus.

Cuma, jangan salah, sebagian besar pasien demam berdarah tak menunjukkan gejala fisik seperti itu. Dari hasil penelitian, pasien yang mengalami bintik merah cuma 40 persen.

Karena itu, jangan tunggu bintik merah tampak dengan mata telanjang. Jika sudah 2-7 hari terserang demam tinggi (38-40 derajat Celsius atau lebih), tubuh terasa lemah lesu, dan kadang ada perdarahan di hidung atau mimisan, segera datangi dokter atau puskesmas setempat.

Baca juga: Selain Covid, Masyarakat Harus Hati-hati Terhadap Wabah Ini

Petugas kesehatan akan melakukan tes tourniquet, yakni membebat lengan untuk memastikan adanya bintik merah yang masih tersembunyi jauh di bawah kulit.

Biasanya demam berdarah juga disertai bintik merah di bagian putih mata, berak dan muntah darah, serta nyeri di ulu hati. Pada tahap lanjut, pasien mengalami syok, pembuluh darah pecah, dan terjadi perdarahan internal di sekujur tubuh. Tahap inilah yang sangat mematikan.

Dengan pengobatan yang tepat, pasien bisa melewati fase syok hingga menuju kesembuhan. Data menyebut, 98 persen pasien demam berdarah bisa sembuh. Syaratnya, jangan terlambat berobat.

Jangan pakai suplemen

Kebocoran plasma darah akibat gebrakan virus dengue berakibat dehidrasi. Pasien kekurangan cairan tubuh dan bakal berbuntut pada keadaan syok. Banyak minum cairan, dengan demikian, adalah langkah mutlak demi mengembalikan cairan tubuh. Minuman apa saja boleh.

Air putih, kaldu sop, jus jambu, minuman isotonik, monggo silakan pilih mana suka. Banyak minum sangat menolong mengurangi risiko kematian pasien.

Baca juga: Nyamuk Suka Golongan Darah O, Ini Alasannya

Namun pasien seyogianya menghindari mengonsumsi minuman yang berwarna merah gelap atau cokelat. Takutnya, jika terjadi perdarahan lambung, petugas medis akan kerepotan untuk menentukan apakah warna merah-cokelat itu berasal dari perdarahan atau minuman yang dikonsumsi pasien.

Ingat, suplemen kimiawi pendongkrak daya tahan tubuh, seperti vitamin C, tidak kelewat diperlukan. Suplemen seperti ini justru berisiko menambah luka lambung yang dihajar sel-sel virus. Jika hendak menambah asupan vitamin, sebaiknya minum saja jus buah segar.

Tentu saja, jangan lupa tindakan pencegahan di seluruh permukiman. Kunci utamanya: 3M (menguras, menutup, dan mengubur barang bekas yang bisa menjadi tempat berkembangnya nyamuk). Selain itu, bisa juga dengan pengasapan dan abatisasi. * Dari berbagai sumber

the authorAde Irwansyah

Leave a Reply